Universiti-Tapak Lapangan untuk Bioregion?

Pusat pembelajaran kebetulan terletak di bandar-bandar di mana amalan regeneratif diperlukan.

Kemanusiaan mesti menghadapi krisis global yang dibuatnya sendiri. Perubahan iklim, ketaksamaan kekayaan yang melampau, teknologi yang melarikan diri, perang dan kebuluran ... ini semua adalah hasil aktiviti manusia. Dalam 6000 tahun kebelakangan ini, kami telah membina bandar dan memperluas jejak kami ke seluruh dunia. Dan sekarang kita harus belajar bagaimana menguruskan kerumitan penuh sistem yang telah kita buat.

Tetapi inilah penendangnya - tidak ada yang tahu bagaimana melakukannya!

Betul betul. Walaupun kita membina sekolah-sekolah kita dengan objektif pembelajaran yang membuat pelajar menghasilkan semula jawapan yang sudah diketahui, masalah yang akan mereka hadapi di dunia nyata memerlukan sistem pembelajaran untuk mencari penyelesaian yang belum ada. Ketidakcocokan asas antara persekolahan dan realiti muncul paling dramatik dalam cara kita mengurus bandar kita dan ekosistem yang lebih besar tempat mereka bergantung.

Di mana-mana sahaja di Bumi ada masalah dengan penumpukan pencemaran, limpasan tanah atas, pelunturan terumbu karang, dan penipisan hutan. Apa yang saya cadangkan dalam artikel ini adalah kita menggunakan fakta yang terkenal bahawa universiti telah berada di bandar-bandar sebagai "platform penyelesaian" untuk membuat ekosistem pembelajaran skala bioregional.

Maksudnya dari segi praktikal ialah:

  1. Mengamalkan teknik penyediaan dan pengurusan laman lapangan yang terbukti - yang merupakan amalan standard dalam antropologi, arkeologi, biologi, dan ekologi.
  2. Perlakukan bandar-bandar dan kawasan-kawasan mereka sebagai lokasi lapangan untuk penyelidikan evolusi budaya yang berlaku.
  3. Menetapkan misi tahap kesinambungan peringkat kampus di universiti di seluruh dunia.
  4. Membangun dan mengekalkan ekosistem pembelajaran perkongsian kolaboratif antara pemerintah, persatuan, organisasi masyarakat sipil, dan pelaku pasar untuk mendorong pembangunan wilayah menuju tujuan keberlanjutan.

Tiada idea ini baru. Saya menulisnya di sini kerana saya dan rakan sekerja baru sahaja melancarkan Pusat Evolusi Budaya Gunaan dengan misi untuk menyelaraskan, mengintegrasikan, dan menerjemahkan ke dalam praktik pengetahuan saintifik terbaik yang tersedia untuk membimbing perubahan sosial berskala besar. Kami akan melakukan ini dengan membina rangkaian makmal reka bentuk budaya global di mana komuniti tempatan menjadi semakin mampu membimbing proses pembangunan mereka sendiri.

Dua Dimensi Utama Karya ini

Saya telah menulis sebelum ini mengenai bagaimana universiti-universiti gagal manusia. Mereka sekarang tidak disusun dengan cara yang memungkinkan jenis penglihatan yang digariskan di sini. Sebab-sebab ini banyak dan saya tidak akan membahasnya hari ini.

Apa yang ingin saya fokuskan sekarang ialah bagaimana terdapat dua cara penting yang perlu disusun semula oleh universiti sekiranya mereka menjadi hab penting untuk belajar ketika umat manusia menghadapi kejutan, gangguan, dan keruntuhan ekosistem di seluruh dunia. Dua dimensi utama perubahan yang saya anjurkan berkaitan dengan konteks dan kandungan.

Telah ada sejarah yang panjang dan benar di dalam akademi yang memberikan kepercayaan yang lebih besar terhadap prinsip sejagat (seperti Undang-undang Pemuliharaan Tenaga) daripada kepentingan faktor kontekstual yang sangat mendalam. Dalam setiap bidang pengajian, karya canggih hari ini adalah berkaitan dengan saling ketergantungan sistemik perkara-perkara yang tertanam dalam konteks. Hal ini berlaku untuk kajian sastera puisi dan penulis drama seperti halnya sains fizikal ketika mereka berganding dengan kekuatan asas alam.

Hanya dengan membuat pembelajaran tentang konteks, kita dapat melihat bagaimana pemikiran manusia berkembang sebagai bagian dari sistem sosial mereka yang lebih besar - dan lebih penting lagi, evolusi manusia kini terutama didorong oleh konteks budaya teknologi, media, ekonomi, dan politik yang membentuk tingkah laku kita dari nafas pertama kita terkesima. Apabila kita memandang serius kontekstualisme, kita melihat bahawa universiti adalah sebahagian daripada landskap bandar. Dan landskap bandar adalah sebahagian daripada ekosistem bioregional. Ekosistem ini adalah sebahagian dari siklus geokimia berskala planet yang membentuk biosfer Bumi. Dan Bumi itu sendiri adalah sebahagian dari tarian kosmik bintang, planet, puing-puing terapung, dan galaksi yang lebih besar yang semuanya mempengaruhi evolusi kehidupan dengan cara yang halus namun ketara.

Apabila kita memandang serius konteks, kita melihat bahawa semua universiti ada di suatu tempat. Dan di setiap tempat kini terancam bahaya alam sekitar kerana aktiviti manusia. Oleh itu, kita mesti memandang serius tuntutan etika untuk bertindak yang dilontarkan oleh konteks ini kepada kita. Universiti kami perlu menjadi pemangkin tempat tindakan transformatif untuk konteks yang dibentuk dan dibentuk olehnya.

Ini membawa kepada dimensi kandungan kedua. Apa yang kami pelajari bergantung pada kategori pengetahuan yang kami gunakan untuk membina pertanyaan kami. Universiti mengembangkan struktur jabatan khusus sepanjang abad ke-20 yang memberi kita disiplin ilmu yang membuat silo dan memecahkan semua yang telah kita pelajari selama ini. Hanya apabila kita meletakkan Humpty Dumpty kembali bersama - seperti yang dilakukan secara rutin dalam kajian pemodelan dan simulasi, pusat penyelidikan interdisipliner, dan projek dunia nyata kolaboratif - dapatkah kita melihat bahawa kandungan yang kita gunakan untuk belajar terlalu rusak untuk memenuhi keperluan kita.

Inilah sebabnya mengapa kita perlu menghadapi Grand Challenge of Knowledge Synthesis. Tidak lagi berpura-pura bahawa ada batasan antara sains "keras" dan "lembut". Atau bahawa sains sosial dan biologi berbeza, sedangkan pada kenyataannya mereka semua mempelajari tingkah laku makhluk hidup yang merupakan bahagian dari jaringan kehidupan tunggal di Bumi. Pengetahuan kami telah terpecah-pecah kerana kami merangkumi ilusi bahawa bahagian-bahagiannya terpisah antara satu sama lain. Itu bukan sahaja tidak saintifik, tetapi sangat berbahaya ketika hidup di masa seperti ini.

Masalah kita adalah sistemik dan holistik. Oleh itu jalan kita untuk mengatasinya juga harus sistemik dan holistik. Kita tidak boleh terus membiarkan isi universiti kita tetap terpecah-pecah ketika mempersiapkan pelajar untuk menghadapi saling bergantung antara malapetaka di dunia di sekitarnya. Nasib baik, cabaran kompleks kesinambungan bioregional memerlukan sintesis seperti ini.

Ketika kita mulai memperlakukan universiti sebagai tempat dan kontekstual, kita melihat bahawa kita mesti mewujudkan inisiatif di seluruh kampus yang menyatukan pengetahuan dari seni, sains, kejuruteraan, dan kemanusiaan untuk membuat percubaan terbaik kita untuk keberlanjutan wilayah. Saya telah memikirkan kekuatan transformasi universiti pemberian tanah di Amerika Syarikat sebagai satu ungkapan konkrit mengenai potensi ini. Semasa saya bersekolah lulusan di University of Illinois, saya terkejut dengan seberapa mendalam integrasi sains pertanian mereka di Jabatan Pengurusan Sumber Asli pada masa itu (kira-kira 15 tahun yang lalu).

Pergi ke mana-mana universiti pemberian tanah lain - dalam sistem California, di Oregon State, di Boise atau sepanjang jalan di seluruh benua di University of Maine - dan anda akan melihat pusat dan makmal ditubuhkan untuk menangani cabaran sosial dan ekologi sendiri halaman belakang. Apa yang diperlukan sekarang bukan untuk memulakan pekerjaan ini, tetapi untuk memangkin dan mendorongnya tahap kemampuan yang jauh lebih tinggi.

Ini adalah tugas untuk evolusi budaya yang diterapkan. Ini hanya dapat dilakukan dengan memahami bagaimana manusia membina kepercayaan, bekerja dengan baik dalam kumpulan, menggunakan alat untuk mencapai tujuan yang tidak dapat dicapai, dan perkara lain yang ditawarkan oleh kajian evolusi budaya. Saya dan rakan sekerja akan melakukan bahagian kami dalam domain ini. Tetapi kita tidak mungkin melakukannya sendiri.

Hanya dengan mencapai tahap jaringan yang saling terhubung di banyak lokasi, kita juga mungkin dapat mencuba keberlanjutan skala planet. Apa yang saya nyatakan di sini ialah universiti boleh menjadi platform untuk perkongsian di bandar-bandar di seluruh dunia. Mereka dapat menyatakan misi bahawa kampus mereka akan bekerjasama dengan rakan-rakan tempatan dan serantau untuk mendorong perubahan sosio-ekologi ke arah kesihatan dan ketahanan. Dan mereka mesti melakukannya sebagai sebahagian daripada rangkaian global yang semakin mensasarkan tujuan global yang mesti dicapai secara serentak agar usaha tempatan berjaya.

Ini akan lebih sukar daripada apa pun yang pernah dicuba dalam sejarah spesies kita yang panjang dan mulia. Dan sekarang adalah masa untuk melancarkan lengan baju kita dengan sungguh-sungguh.

Majulah, sesama manusia!

Joe Brewer adalah pengarah eksekutif Pusat Evolusi Budaya Gunaan. Terlibat dengan mendaftar ke buletin kami dan pertimbangkan untuk membuat sumbangan untuk menyokong kerja kami.