Paradoks Pemula: Kita Harus Jatuh untuk Bangkit

Ira Glass, dalam temu bual mengenai kreativiti, menerangkan perkara yang tidak pernah diberitahu oleh pemula. Cukup ini:

Apabila anda mula mengejar sesuatu yang baru, ini sering terjadi kerana anda jatuh cinta pada sesuatu yang lama. Mungkin anda memutuskan untuk belajar muzik kerana anda menyukai Mozart, atau memutuskan untuk bermain gitar kerana anda memuja Jimi Hendrix, atau memutuskan untuk mengambil balet kerana anda melihat persembahan yang menarik sekali, seumur hidup.

Anda mempunyai rasa yang luar biasa ini, dipupuk oleh pendedahan kepada kecemerlangan. Dan anda akan mencipta sesuatu yang hebat.

Tetapi rasa yang luar biasa ini bertepatan dengan saat anda mempunyai sedikit kemahiran.

Oleh itu, tidak dapat tidak, percubaan pertama anda akan berjaya. Berbanding dengan impian anda, berbanding dengan perkara yang mendorong anda memasuki seni, kemahiran, atau cita-cita baru ini - semua yang anda ciptakan akan mengerikan.

Hanya setelah bertahun-tahun bekerja, anda akan naik ke tahap tuan anda - dan pada masa itu, anda harus menghadapi (menghasilkan!) Balok kerja yang anda rasa mengerikan.

Ini adalah paradoks. Untuk menjadi tuan, anda harus merasa selesa dengan tidak mengikut piawaian anda sendiri.

Hampir tidak ada yang melakukan ini. Sebaliknya, dipenuhi dengan kekecewaan pada usaha pertama mereka, hampir semua orang meninggalkan jalan terlalu cepat.

Saya menyebutnya The Beginner's Paradox, dan mungkin menelan belanja berjuta-juta karya genius.

Paradoks Perisikan

The Beginner's Paradox muncul di semua jenis tempat, dan saya mengesyaki bahawa kesedaran diri adalah salah satu tempat paradoks menjadi paling penting.

Bayangkan bahawa anda adalah makhluk yang menyedarkan diri untuk pertama kalinya. Tiba-tiba, mata anda terbuka, dan anda dapat melihat dunia sebagaimana adanya, dalam semua kemuliaan dan tragedi, dalam semua keindahan dan kesedihannya. Anda melihat ke langit, dan anda dapat membayangkan bagaimana rasanya berada di sana. Anda melihat ke cakrawala, dan bayangkan diri anda melangkah ke luar. Anda memikirkan masa depan dan masa lalu - kira-kira satu bilion tahun dari sekarang, dan satu bilion tahun sebelumnya.

Dan kemudian anda berfikir tentang diri anda. Dan anda tiba-tiba kelihatan sangat kecil, dan sangat lemah, dan sangat rapuh.

Inilah dilema kepintaran.

Kecerdasan memberi anda kekuatan untuk merenungkan yang tidak terbatas, untuk menyelesaikan masalah yang tidak terbatas, dan belajar banyak perkara. Sebagai makhluk yang cerdas, tidak ada masalah yang akhirnya tidak dapat anda selesaikan, atau sistem yang akhirnya tidak dapat anda fahami.

Tetapi kemampuan yang begitu besar itu membawa kesedaran tentang berapa banyak yang perlu dilakukan. Untuk menjadi pintar adalah mengetahui perkara-perkara tak terhingga yang tidak akan pernah anda capai.

Perkara yang memberi anda kemampuan untuk merenungkan sejuta dunia, dan satu bilion kehidupan, memberi anda kemampuan untuk memikirkan bagaimana anda mungkin tidak pernah meninggalkan kampung halaman anda, dan seberapa cepat orang mungkin melupakan anda.

Perkara yang membolehkan anda memahami cara kerja atom, atau membina mesin yang boleh pergi ke angkasa, membuat anda menyedari berapa banyak yang anda tidak faham, dan berapa banyak yang tidak akan anda buat.

Perkara yang membolehkan anda merenungkan yang tidak terbatas, membuat anda merasa sangat kecil. Perkara yang memberi anda kekuatan yang luar biasa, membuat anda merasa sangat lemah.

Mengalami jurang itu - antara apa yang anda mampu, dan apa yang sebenarnya telah anda capai, antara apa yang anda boleh menjadi dan apa yang anda ada - adalah apa yang kita sebut sebagai rasa malu.

Dan mengetahui berapa banyak kekuatan yang ada, namun merasakan kelemahan anda yang luar biasa - itulah yang kita sebut sebagai ketakutan.

Mereka berganding bahu. Inilah Paradoks Kesadaran Pemula: dari saat-saat pertama kita muncul sebagai makhluk yang sedar diri, kita ditimpa rasa malu dan takut.

Dan secara sejarah, rasa malu dan ketakutan telah menjadi penghalang terbesar umat manusia dalam menuju ke dunia yang lebih baik.

Hormat - Kita Harus Jatuh untuk Bangkit

Sejak kebelakangan ini saya banyak berfikir tentang Beatitudes. Ini adalah ucapan pertama dalam Khutbah Yesus di Gunung, salah satu karya sastera paling berpengaruh yang pernah ditulis.

Secara hipotesis, ucapan ini adalah asas agama Kristian. Namun begitu, mereka sangat paradoks, anda sukar untuk mencari seseorang yang pasti akan maksudnya, apalagi bagaimana untuk menerapkannya.

Berbahagialah orang yang lemah semangat ... Berbahagialah orang yang berkabung ...

Di satu sisi, mereka mudah ditafsirkan sebagai panggilan untuk melepaskan hidup, seolah-olah bunuh diri adalah jalan yang paling suci, atau, melarangnya, seolah-olah anda sengaja mencari kesengsaraan.

Sebenarnya, terdapat banyak perkara seperti ini dalam ajaran Yesus, perasaan sukar untuk digoyahkan.

Namun, Yesus selalu mengingatkan kita bahawa dia bukan pertapa. Tidak seperti pergerakan agama lain pada masa itu, murid-muridnya tidak berpuasa. Dia menikmati pesta, makan, dan menari. Dia mengubah air menjadi wain. Sesungguhnya, ritual inti agama Kristian adalah hari raya.

Sebaliknya, banyak kumpulan agama, dalam usaha untuk membuat diri mereka merasa baik-baik saja dengan pemborosan mereka sendiri, menekankan Kebahagiaan menjadi asasnya tidak ada.

Yang mana satu? Apa kata-kata ini?

Apabila kita melihat dengan teliti, kita melihat bahawa ucapan-ucapan ini bukanlah suatu panggilan untuk berdagang dalam kesenangan Bumi ini untuk syurga dunia lain. Sebenarnya, mereka mengatakan sesuatu tentang dunia ini dan sejarah kita.

Berbahagialah orang yang lemah lembut, kerana mereka akan mewarisi bumi.

Dan mereka bukan panggilan untuk melepaskan aspirasi atau cita-cita - sebaliknya!

Berbahagialah mereka yang lapar dan dahagakan kebenaran ...

Mereka sebaliknya menyeru kelaparan dan dahaga, untuk menderita dan berjuang, untuk mengorbankan segalanya di jalan menuju dunia yang lebih baik. Melakukan itu memerlukan meninggalkan kepastian lama, sekuriti lama, dan menukarnya untuk perjalanan yang berbahaya dan tidak dapat diramalkan.

Berbahagialah mereka yang telah dianiaya ... ... kerana mereka adalah kerajaan langit.

Apa ini memberitahu kita?

Saya rasa Beatitudes menggambarkan jawapan untuk Beginner's Paradox - jawapan yang terdapat di mana-mana paradoks muncul, dan itu berlaku untuk setiap orang dan setiap bidang kehidupan.

Untuk menjadi kuat, kita mesti merangkumi kerentanan kita. Untuk menjadi hebat, kita mesti menerima kekalahan. Untuk mencipta kecemerlangan, kita mesti menerima penghinaan.

Hanya apabila kita menerima perkara-perkara ini, kita dapat bertahan dari sekilas keindahan pertama kita, ke dalam kegelapan penderitaan dan perjuangan kreatif, dan keluar ke cahaya.

Mereka yang terlalu selamat dengan cara lama tidak akan berjaya, mereka yang terlalu terikat dengan keselamatan tidak akan pergi. Tetapi mereka yang ingin menciptakan kebaikan di atas segalanya, akan mengejarnya melalui kegelapan dan kejatuhan dan bahaya, dan menuju kecemerlangan di sisi lain.

Dalam kata lain:

Kita mesti jatuh untuk bangkit.

Kesimpulannya

Sains memberitahu kita bahawa kecerdasan, secara semula jadi, dapat menyelesaikan setiap masalah yang harus diselesaikan. Ia dapat menangkis asteroid pembunuh, mengalahkan supernova, dan mengeluarkan makanan dari sinaran latar belakang kosmik.

Ia tidak mempunyai had intrinsik. Namun ia mempunyai banyak had sekarang.

Had yang ada sekarang sering menjulang lebih besar daripada yang lain. Makhluk pintar menghadapi kematian mereka sendiri, dan menjadi terobsesi dengan perlindungan, membangun kubu dan tembok raksasa, mengumpulkan banyak senjata.

Namun kubu-kubu tersebut sering menjadi penjara. Mereka menghalangi pergerakan bebas, mereka menghalang penerokaan dan penemuan, mereka mengunci anda sama seperti mereka mengunci sesiapa.

Hal yang sama sering berlaku untuk senjata, kerana walaupun mereka menawarkan perlindungan terhadap ancaman luar, mereka menghentikan komunikasi yang bebas dan jujur. Tanpa komunikasi, kecerdasan telah melepaskan alat yang paling ampuh untuk mengatasi batas dunia di sekitarnya.

Untuk contoh yang lebih biasa, pertimbangkan bahawa setelah seseorang mendapat keselamatan dalam karier mereka, mereka mungkin tidak akan melakukan perkara lain yang benar-benar hebat.

Situasi seperti ini meluas pada spesies manusia, dan setiap kali kita terjebak di dalamnya, ini akan menyebabkan kejatuhan kita.

Satu-satunya jalan keluar dari obsesi buntu ini dengan had semasa, dengan mengorbankan pertumbuhan masa depan, adalah dengan menerima kerentanan anda. Untuk rela menderita, mengambil risiko dan melakukan kesalahan, untuk menerima bahawa anda mungkin tidak menyelesaikan semua masalah sekarang, tetapi dengan mendorong penghinaan dan kegagalan, anda mungkin menjadi sebahagian daripada jalan keluar yang akhirnya ditemui.

Terlepas dari apa itu, jika anda benar-benar mengejar sesuatu yang benar-benar baru, anda harus mengambil pelajaran dari Hatijah.

Kita mesti jatuh untuk bangkit.

Kerana itulah satu-satunya jalan dari magang ke kegemilangan.

Sekiranya anda menikmati karangan ini, sila sarankan! Langgan buletin peribadi saya untuk meneroka teknologi, agama, dan masa depan umat manusia.

Sekiranya anda menikmati cerita ini, sila klik butang dan kongsi untuk membantu orang lain mencarinya! Jangan ragu untuk memberikan komen di bawah.

Misi menerbitkan cerita, video, dan podcast yang menjadikan orang pintar lebih pintar. Anda boleh melanggan untuk mendapatkannya di sini.