Media Sosial Tidak Membuat Anda Tertekan dan Kesepian

Mengapa memotong Facebook, Instagram, dan Snapchat mungkin bukan penawar-semua yang anda cari

Bergambar: Mungkin tidak menyedihkan

Media sosial: suka atau benci, ketagih atau tidak, sukar untuk membantah bahawa ia berada di sini untuk kekal. Sama ada menjejaki kenalan sekolah lama anda di Facebook untuk melihat siapa yang mempunyai lebih banyak rambut (spoiler; itu tidak pernah saya), atau Instagramming makan tengah hari Ahad anda, media sosial telah merangkumi hampir setiap elemen kehidupan kita.

Adakah ia benar-benar makan siang jika tidak ada di Insta?

Sekiranya akhir-akhir ini anda membaca berita tersebut, anda akan mendengar bahawa ada sisi baru yang gelap untuk media sosial. Facebook bukan sahaja mengesan setiap mood anda: ia juga membuat anda kesepian dan tertekan.

Nasib baik, penawarnya mudah! Cukup potong media sosial dari hidup anda, dan anda akan kembali ke diri anda yang biasa dan tidak tertekan hampir semalam.

Gambar: Seseorang selepas menghapus Snapchat, mungkin

Malangnya, bukti itu tidak begitu jelas. Kenyataannya adalah bahawa media sosial mempunyai kebaikan dan keburukan, dan sama ada ia menyebabkan kemurungan - atau berpotensi bahkan mencegahnya - jauh lebih banyak di udara daripada tabloid yang anda percayai.

Media sosial mungkin tidak membuat anda tertekan.

Sains

Kajian baru-baru ini yang menyebabkan semua gelombang ini melihat apakah media sosial mempengaruhi pelbagai penanda kemurungan dan kegelisahan. Para saintis memasukkan sekumpulan pelajar psikologi sarjana ke dalam kumpulan penggunaan biasa atau terhad, dan kemudian mengikuti mereka selama sebulan. Pengguna biasa diperintahkan untuk terus menggunakan Facebook, Instagram, dan Snapchat seperti biasa, dengan pengguna terhad diberitahu untuk menghabiskan 10 minit sehari di setiap laman web. Peserta mengisi tinjauan pada awal dan akhir yang memberi skor kepada mereka mengenai kesepian, kemurungan, kegelisahan, FOMO, sokongan sosial, autonomi, penerimaan diri, dan harga diri.

Sepanjang eksperimen tersebut, pengguna terhad mengurangkan penggunaan laman web ini dengan ketara. Mereka juga meningkatkan tahap kesepian, dan dalam beberapa kes juga kemurungan. Para penyelidik berpendapat bahawa ini adalah bukti bahawa media sosial menimbulkan masalah dengan kesejahteraan, dan bahawa mengehadkannya "sangat" disarankan untuk meningkatkan kesihatan mental orang.

Isyarat histeria media.

Bergambar: Menakutkan (mungkin)

Ketakutan Dan Fakta

Kenyataannya sebenarnya lebih menakutkan. Pada masa ini tidak ada bukti yang baik bahawa media sosial secara langsung menyebabkan kemurungan atau kesunyian, dan kajian ini tidak menambahkan apa-apa pada perbualan itu.

Keliru? Saya akan jelaskan.

Pertama, kajian ini kecil. Terdapat 143 pelajar yang mendaftar, total, dan berdasarkan analisis statistik, sekurang-kurangnya 30% daripadanya putus sekolah sebelum menamatkan pengajian. Para penyelidik juga mengatakan bahawa mereka tidak dapat melakukan analisis susulan terakhir mereka kerana kadar keciciran mencecah 80% pada akhir semester, yang menjadikan hasilnya kurang mengesankan.

Sulit untuk membuat kesimpulan dari kajian ini kerana makalah yang diterbitkan meninggalkan banyak maklumat penting. Kajian ini sepertinya tidak dilakukan secara acak, dan kami tidak mendapat maklumat mengenai ciri-ciri asas peserta. Bahkan tidak ada bahagian analisis statistik dalam kaedahnya, yang sangat penting untuk memahami maksud sebenarnya nombor yang mereka dapati.

Bergambar: Tidak bermakna tanpa kaedah

Perlu juga dinyatakan bahawa, walaupun para penyelidik menemui beberapa peningkatan bagi orang yang mengurangkan media sosial mereka, mereka juga tidak menemui perubahan sama ada untuk kegelisahan, FOMO, sokongan sosial, autonomi, penerimaan diri, dan harga diri. Peningkatan kemurungan juga hanya dilihat pada sekumpulan kecil orang yang sangat tertekan yang juga menggunakan banyak media sosial, yang bermaksud bahawa mereka tidak begitu berkesan untuk kita semua. Lebih-lebih lagi, sementara penambahbaikan itu signifikan secara statistik, tidak jelas apakah akan ada peningkatan yang signifikan secara klinikal dalam mengurangkan media sosial.

Kajian ini juga hanya melihat satu sampel orang yang sangat spesifik - pelajar universiti Amerika - dan hanya tiga platform media sosial. Mungkin semua orang ini beralih dari Facebook ke Tumblr, atau Instagram ke WhatsApp, dan itu menyebabkan pengurangan gejala. Sangat sukar untuk menggeneralisasikan penemuan ini walaupun ke platform media sosial yang lain, tidak peduli dengan pelbagai kumpulan orang di seluruh dunia.

Pada asasnya, kajian ini hanya menunjukkan peningkatan kecil dalam beberapa pemboleh ubah, dan tidak ada pada kebanyakan yang lain. Ini mungkin disebabkan oleh variasi statistik secara rawak, tetapi walaupun tidak sukar untuk mengetahui apakah hasil ini sama sekali tidak bermakna.

Kegagalan Ketakutan

Dalam beberapa cara, tidak dapat dielakkan kita takut media sosial. Itu adalah perubahan, dan perubahan selalu menakutkan. Ini juga berdasarkan kepada orang, dan jika ada satu perkara yang kita dapat yakin bahawa orang mempunyai sisi baik dan buruk.

Tetapi apakah bukti yang ditunjukkan?

Secara keseluruhan, tidak begitu banyak. Tinjauan sistematik yang meninjau puluhan kajian dalam dekad terakhir mendapati bahawa dalam beberapa situasi media sosial mungkin memperburuk masalah kesihatan mental yang mendasari, tetapi pada yang lain mungkin membantu mencegahnya. Ada beberapa bukti yang menghubungkan media sosial dengan kemurungan, tetapi ada juga bukti bahawa ia dapat mengurangkan gejala depresi dan perasaan pengasingan sosial.

Nampaknya media sosial sangat mirip dengan interaksi manusia yang lain: jika anda berinteraksi dengan orang yang baik, itu boleh menjadi baik. Sekiranya anda berinteraksi dengan orang yang tersentak, tidak banyak.

Sekiranya anda bimbang tentang penggunaan media sosial yang berlebihan, atau kesan media sosial terhadap kesihatan mental anda, nasihat terbaik adalah berjumpa dengan profesional kesihatan. Mereka berada di kedudukan terbaik untuk membantu anda menentukan perkara terbaik untuk anda dalam talian.

Tetapi jangan terlalu bimbang tentang kajian terbaru ini. Penambahbaikan kecil dalam skor ujian psikometrik untuk 100 pelajar pelajar Amerika kelihatan baik dalam satu kajian, tetapi hampir pasti sangat bermakna bagi kehidupan anda.

Jangan percaya hype.

Media sosial mungkin tidak membuat anda kesepian atau tertekan.

Sekiranya anda seronok, ikuti saya di Medium, Twitter atau Facebook!

Catatan: Saya menyedari ironi saya menerbitkan artikel ini di laman media sosial. Cukuplah untuk mengatakan bahawa kita semua mempunyai berat sebelah, tetapi masih ada bukti yang masuk akal bahawa bukan masalah media sosial, kecuali dalam kes-kes yang lebih ekstrem. Ini juga tidak menangani masalah gangguan dan buli yang disasarkan, yang keduanya hampir pasti difasilitasi oleh media sosial. Di sini kita hanya bercakap mengenai sama ada orang menggunakan atau tidak menggunakan platform media sosial - gambarnya mungkin kelihatan sangat berbeza dalam kumpulan terpinggir.