Buletin SciTech 2.8

Edisi "Minggu Web" khas untuk setiap sains dan teknologi setiap dua minggu: Volume 2 Issue 8

Komputer - Mesin dengan kemungkinan yang tidak berkesudahan. Sumber: Web Seterusnya

Dalam edisi Buletin SciTech ini, kami berusaha untuk mengetengahkan penemuan dan penemuan terkini dalam bidang Teknologi Komputer dan Teknologi Komunikasi, pada kesempatan Hari Internet Antarabangsa yang diperhatikan pada 29 Oktober, yang menandakan permulaan Minggu Web Pragyan .

Ketahui lebih lanjut mengenai Pragyan's Week of Web di portal rasmi.

Shelley: Bot yang menceritakan kisah mengerikan

Shelley: Chatbot yang boleh menulis cerita seram Sumber: Shelley

Pasukan penyelidik di MIT telah mengeluarkan chatbot bernama Shelley - dinamai Mary Shelley, pengarang "Frankenstein" - yang mampu menghasilkan cerita seram.

Shelley adalah sistem AI berkuasa pembelajaran mendalam yang merupakan gabungan algoritma pembelajaran dan rangkaian saraf berulang yang mampu belajar dari maklum balas. Dilatih dengan kumpulan data lebih dari 140,000 cerita yang disumbangkan oleh penulis fiksyen seram amatur, bot ini terlatih dengan baik untuk menghasilkan cerita-cerita aneh dan tidak dapat diramalkan yang menguji had pembelajaran mesin.

Bot itu kini aktif di Twitter sebagai @shelley_ai, di mana ia menge-tweet bahagian cerita dengan #perubahan anda di akhir. Seorang pengguna Twitter manusia dapat berkolaborasi dengannya dengan menge-tweet kembali kesinambungan, yang akan dibalas oleh Shelley. Kerjasama antara manusia dan mesin ini akan menyaksikan kreativiti dan kecerdasan berjalan seiring.

Baca lebih lanjut mengenai Shelley dalam artikel berita MIT dan artikel phys.org mengenai AI. Baca kisah Shelley di sini.

WiFi Selamat: Perkara Masa Lalu?

Serangan Krack. Sumber: Polis Android

Protokol WPA2 (WiFi Protected Access) telah menjadi standard industri untuk keselamatan rangkaian selama kira-kira 13 tahun sekarang. Metodologi penyulitan ini diterima pakai secara meluas kerana ciri keselamatan dan keserasiannya yang tinggi di pelbagai jenis perkakasan. Walau bagaimanapun, baru-baru ini, beberapa penyelidik menemui kelemahan dalam penyulitan dan berjaya memecahkannya. Kaedah serangan ini dengan tepat berjudul "KRACK", dan singkatan dari Key Reinstallation Attack.

Dalam kebanyakan kes, kelayakan pelanggan dan titik akses disahkan dengan menggunakan mesej 'berjabat tangan' khas. KRACK memperlihatkan kerentanan dalam proses 'berjabat tangan' ini dan mampu memanipulasi dan memainkan semula mesej tersebut. Ini menipu peranti untuk mewujudkan sambungan yang tidak selamat dan dengan itu membahayakan data pengguna.

Kerentanan adalah kelemahan yang melekat pada protokol itu sendiri, dan tidak khusus untuk peranti / pelaksanaan. Ringkasnya, jika peranti yang dimaksudkan itu diaktifkan WiFi, adalah selamat untuk menganggap keselamatannya telah dilanggar.

Baca lebih lanjut mengenai serangan Krack di portal Krack khusus dan dapatkan petua melindungi peranti anda dengan Forbes.

Ransomware melanggar kerosakan di Eropah

Arnab Buruk Ransomware. Sumber: Makmal PC

Ransomware bernama Bad Rabbit telah menimbulkan kekacauan di seluruh Eropah dengan menuntut pengguna pembayaran dalam bitcoin untuk memberikan akses ke sistem. Perisian hasad, yang kebanyakannya tersebar di Rusia, Ukraina dan Turki, berakar pada perisian hasad WannaCry dan Petya yang bertanggungjawab untuk wabak serupa yang berlaku awal tahun ini. Laporan awal juga mengelaskan Bad Rabbit sebagai varian di bawah keluarga Petyaware.

Dengan lebih daripada 200 syarikat utama yang terjejas, Bad Rabbit terutama bekerja dengan menebus 0.05 bitcoin bernilai 285 $ atau Rs.18.480. Agensi berita Rusia, Interfax dan Fontanka adalah dua syarikat utama yang terjejas oleh perisian hasad ini. Di Ukraine, Metro Kiev, Lapangan Terbang Antarabangsa Odessa dan Kementerian Infrastruktur Ukraine juga menjadi mangsa serangan itu.

Makmal Kaspersky yang menganalisis ancaman melaporkan bahawa ransomware telah dimuat turun sebagai kemas kini pemain Adobe Flash palsu untuk memikat mangsa memasang perisian hasad tanpa disengaja.

CERT-In The Indian Computer Emergency Response Team bertindak pantas dalam mengenal pasti ancaman tersebut dan juga telah mengeluarkan amaran ancaman keparahan sederhana terhadap Bad Rabbit Ransomware. Pernyataan umum mengenai perlindungan dan keselamatan Siber juga dikeluarkan.

Baca artikel terperinci mengenai Bad Rabbit di The Hacker News untuk mengetahui lebih lanjut.

Menyahkod minda menggunakan AI

imbasan fMRI digunakan untuk melatih model rangkaian saraf. Sumber: Universiti Purdue

Dalam usaha untuk merungkai selok-belok pemikiran manusia, para penyelidik di Purdue University telah menggunakan teknik Artificial Intelligence untuk menguraikan apa yang otak manusia lihat. Prosesnya, yang menggunakan algoritma yang disebut rangkaian saraf konvolusional, menafsirkan imbasan fMRI (pengimejan resonans magnetik fungsional) orang yang menonton video yang berbeza, mensimulasikan sejenis teknologi membaca minda.

Para penyelidik mengumpulkan data fMRI dari subjek yang menonton klip video, yang kemudian digunakan untuk melatih model rangkaian saraf konvolusional untuk meramalkan aktiviti di korteks visual otak. Model ini digunakan untuk menyahkod data fMRI dari subjek untuk menyusun semula video. Ia dapat menyahkod data dengan tepat ke dalam kategori gambar tertentu dan mentafsirkan dengan tepat apa yang dilihat oleh otak seseorang semasa menonton video.

Teknologi ini, selain dari aplikasinya di bidang Neurosains, juga meningkatkan upaya untuk meningkatkan penyelidikan di AI. Kedua-dua bidang ini saling berkaitan. Ketika upaya dilakukan untuk memajukan AI menggunakan konsep yang diilhamkan oleh otak, kita juga dapat menggunakan AI untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang fungsi otak manusia.

Baca lebih lanjut mengenai teknologi ini pada siaran ScienceDaily.