Neuroplastik & Kesejahteraan Mental: Jalan Kita Ke Depan

Ilustrasi oleh Hendrasu (Shutterstock)

Saya adalah ahli Inisiatif Kesihatan Mental Institut Kesejahteraan Global. Kami baru-baru ini menerbitkan Kertas Putih - Kesejahteraan Mental: Laluan, Bukti dan Horizon. Saya menyumbang bahagian mengenai neuroplastik, yang akan dikongsikan dalam catatan berikut dan yang akan datang.

Kesihatan mental merujuk kepada kesihatan psikologi dan emosi kita. Istilah ini juga merangkumi pengertian kesejahteraan umum dalam aspek fizikal, sosial, pekerjaan, kerohanian, kewangan, dan persekitaran kehidupan kita. Ini adalah proses aktif sepanjang hayat yang melibatkan membuat pilihan sedar dan sengaja untuk menjalani kehidupan yang sihat, bermatlamat, dan memuaskan. Ini membolehkan kita merealisasikan potensi kita, mengatasi tekanan harian, bekerja secara produktif, dan memberi sumbangan yang bermakna kepada masyarakat dan masyarakat kita.

Amalan kesihatan telah wujud selama berabad-abad dan ribuan tahun dalam meningkatkan kesihatan dan keharmonian. Walau bagaimanapun, kami tidak dapat memberikan penjelasan "sains keras" untuk faedah mendasar mereka sehingga beberapa dekad yang lalu, terima kasih sebahagian besarnya untuk munculnya revolusi teknologi penyelidikan dalam pencitraan otak dan genetik molekul. Selama tahun 1990-an, menciptakan Dekad Otak, pemahaman kita tentang struktur paling kompleks di alam semesta mengalami pergeseran paradigma radikal. Pada masa itu, komuniti saintifik cukup yakin otaknya tetap dan tidak mampu berubah ketika kita mencapai usia dewasa kita. Lebih-lebih lagi, kami berpendapat setiap orang dilahirkan dengan jumlah sel otak yang tetap yang pasti akan menurun seiring bertambahnya usia, tanpa kesempatan untuk tumbuh semula. Kepercayaan yang suram ini menyiratkan bahawa kita tidak dapat mengubah banyak atau memperbaiki diri dengan ketara setelah kita dewasa. Seperti kata pepatah, "Anda tidak boleh mengajar anjing lama trik baru."

Kami sekarang mempunyai bukti saintifik yang besar yang menerangkan bagaimana kebiasaan kesihatan mempromosikan otak kita untuk berubah dan menyusun semula dirinya melalui proses seumur hidup yang disebut Neuroplasticity.

Nasib baik, kami semua terbukti salah. Kami mendapati sel stem sebenarnya ada di otak orang dewasa. Selanjutnya, sel-sel otak yang baru lahir ini memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi neuron fungsional yang matang untuk membantu ingatan dan pembelajaran dalam proses luar biasa yang disebut Neurogenesis. Dengan kata lain, kita dapat menambahkan gigabait dan meningkatkan sistem operasi otak kita pada usia tua kita!

Kami sekarang mempunyai bukti saintifik yang besar yang menerangkan bagaimana kebiasaan kesihatan mempromosikan otak kita untuk berubah dan menyusun semula dirinya melalui proses seumur hidup yang disebut Neuroplasticity. Pengukuhan dan integrasi hubungan saraf di kawasan otak tahap tinggi, iaitu korteks prefrontal (PFC), adalah asas dalam manfaat amalan kesejahteraan.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai neuroplastik dan aplikasi praktikalnya, kita dapat memanfaatkan potensi yang tidak terukur, dengan memperkasakan diri dan satu sama lain ke arah pertumbuhan yang bermakna dan perubahan positif. Kita akan memastikan bahawa kita bukan sahaja dapat bertahan dalam dunia moden kita yang cepat berubah, tetapi juga belajar untuk berkembang maju secara individu dan kolektif dalam suasana yang tidak menentu dan tidak menentu. Dengan kesedaran, pengetahuan, dan amalan neuroplastik kendiri, kita dapat mencapai kesejahteraan mental dan keseluruhan.

Neuroplastik

Ilustrasi oleh Rost9 (Shutterstock)
merujuk kepada kemampuan intrinsik dan dinamik otak kita untuk terus mengubah struktur dan fungsinya sepanjang hayat kita.

Neuroplasticity bermaksud perubahan dalam sistem saraf. Ini merujuk kepada kemampuan intrinsik dan dinamik otak kita untuk terus mengubah struktur dan fungsinya sepanjang hayat kita. Perubahan saraf berlaku pada pelbagai peringkat, mulai dari mikroskopik hingga yang dapat diperhatikan dan tingkah laku. Ia berlaku pada skala waktu yang berlainan, merangkumi hanya milisaat hingga bertahun-tahun dan dekad.

Sepanjang jangka hayat kita, usia mungkin merupakan faktor terpenting dalam menentukan keupayaan otak kita untuk berubah.

Keplastikan otak boleh menjadi positif, adaptif, dan disukai atau negatif, tidak berfungsi, dan tidak diingini. Perubahan saraf positif tercermin dalam peningkatan kemampuan dan prestasi seperti yang dilihat dalam pemerolehan pengetahuan atau kemahiran. Sebaliknya, keplastikan negatif dimanifestasikan sebagai penurunan atau kehilangan kemampuan fungsional, yang terjadi pada penuaan normal, kecederaan otak, dan strok. Tabiat buruk, ketagihan dadah, dan kesakitan kronik adalah contoh keplastikan penyesuaian yang tidak diingini.

Masa adalah inti pati dalam neuroplastik. Sepanjang jangka hayat kita, usia mungkin merupakan faktor terpenting dalam menentukan keupayaan otak kita untuk berubah. Neuroplastik adalah paling kuat selama lima tahun pertama kehidupan kita (Gamb. 1). Dalam tempoh kritikal awal keplastikan yang bergantung pada aktiviti ini, sambungan saraf terbentuk dengan kadar yang sangat cepat. Jendela keplastikan yang tinggi ini memberi kita kemampuan yang sangat berharga untuk belajar dengan sangat mudah. Kita dapat memperoleh kemahiran baru melalui pemerhatian, perendaman, dan interaksi dalam persekitaran sosial kita. Dalam masa kritikal ini, kita perlu menerima pengalaman sosial asas dan rangsangan multi-deria, atau kita mungkin berisiko menjadi tidak mampu memperoleh kemahiran dan kebolehan yang lebih maju di kemudian hari.

Pengalaman Membina Senibina Otak

Rajah 1. Perkembangan Otak Manusia. Nelson, CA (digunakan semula dengan kebenaran)
Selama tempoh sensitif perkembangan "Gunakan atau kehilangannya", sambungan saraf menjadi lebih kuat dan kekal melalui penggunaan berulang, sementara sambungan melemahkan dan memotong jika tidak digunakan.

Potensi keplastikan otak kita menurun secara eksponensial selama lima tahun pertama dan kemudian berterusan selepas itu, mencerminkan penurunan kadar pembentukan sambungan saraf dan peningkatan kadar pemangkasan sambungan yang tidak digunakan. Perubahan saraf ini berbeza dalam jangka waktu dan jangka masa di pelbagai kawasan otak, seperti kawasan deria dan bahasa otak yang matang lebih awal dan kurang dapat berubah di kemudian hari. Selama tempoh sensitif perkembangan "Gunakan atau kehilangannya", sambungan saraf menjadi lebih kuat dan kekal melalui penggunaan berulang, sementara sambungan melemahkan dan memotong jika tidak digunakan. Oleh itu, pengulangan adalah kunci pembelajaran dan penguasaan.

Sepanjang masa kanak-kanak, remaja, dan dewasa awal, PFC kami tetap plastik, membentuk hubungan dan jaringan yang luas dengan kawasan otak lain untuk mengembangkan fungsi dan kemahiran kognitif yang lebih tinggi, yang secara kolektif dikenali sebagai fungsi eksekutif. Kawasan tahap otak yang lebih tinggi yang mempunyai kemahiran fungsi eksekutif mempunyai tempoh keplastikan yang sensitif pada awal kanak-kanak dan sekali lagi pada masa remaja (Gambar 2). Proses yang mendasari yang mencerminkan keplastikan luas ini dijelaskan dengan tepat dalam aksioma neurosains - “Neuron yang menyala bersama, bersatu bersama. Neuron yang terbakar, berpisah. "

Rajah 2. Kemahiran Fungsi Eksekutif Membangun ke Awal Tahun Dewasa. Pusat Anak Berkembang di Universiti Harvard (digunakan semula dengan izin)

Sepanjang jangka hayat, jumlah usaha fisiologi yang diperlukan untuk membentuk sambungan saraf baru meningkat dari masa ke masa (Gamb. 3). Pada masa remaja kita, kita harus berusaha lebih keras untuk mempelajari sesuatu yang baru daripada pada masa kecil. Setelah kita mencapai usia dewasa awal, belajar dan menyingkirkan tabiat buruk menjadi semakin sukar dicapai. Oleh itu, jika kita ingin mempelajari kemahiran baru atau menyingkirkan tabiat yang tidak diingini, lebih baik memulakannya lebih awal daripada kemudian.

Rajah 3. Keplastikan Otak Sepanjang Jangka Hayat. Pat Levitt (digunakan semula dengan kebenaran).

Pada usia pertengahan hingga akhir dewasa, otak kita yang semakin tua terus mengalami perubahan struktur dan fungsi secara beransur-ansur. Sebilangan besar perubahan saraf yang berkaitan dengan usia kelihatan sebagai penurunan kemampuan kognitif, yang mempengaruhi domain seperti perhatian, pembelajaran, ingatan, dan kecepatan proses.

Penting untuk ditegaskan bahawa pada awal kanak-kanak, kita pada hakikatnya tidak mempunyai autonomi dan kemampuan untuk membuat keputusan yang tepat. Oleh itu, kita bergantung sepenuhnya kepada ibu bapa, penjaga, dan orang lain yang berpengaruh untuk memelihara dan membimbing kita ke arah yang betul ke arah kehidupan yang bermakna dan produktif. Selanjutnya, pendedahan awal hidup terhadap trauma atau kesulitan boleh memberi kesan yang berkaitan dengan tekanan yang mendalam pada otak dengan kemungkinan akibat seumur hidup.

Dalam keadaan tekanan yang berpanjangan, aktiviti amigdala, pusat pemprosesan emosi kita, menguasai PFC kita (Gamb. 4). Tindak balas stres "melawan, terbang, atau membeku" ini mengaktifkan jalur saraf tahap bawah, mengarahkan keplastikan otak kita untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan dalam mod bertahan. Tekanan psikososial pada masa kanak-kanak seperti kemiskinan, pemisahan dan perceraian ibu bapa, pengabaian emosi, penderaan psikologi, fizikal atau seksual, dan / atau penyakit mental dan penggunaan zat di persekitaran rumah kita memberi kesan buruk kepada perkembangan PFC kita. Kehidupan dalam keadaan tekanan kronik membuat kita menjadi cemas, defensif, dan reaktif, bukannya ingin tahu dan suka bermain. Kita mungkin berisiko mengalami perjuangan dalam kehidupan, menghadapi kesulitan dan kegagalan di sekolah, pekerjaan, dan hubungan. Mencapai kesejahteraan mental pada masa dewasa mungkin mencabar dan bahkan dianggap tidak dapat dicapai dalam kes-kes yang melampau.

Rajah 4. Litar kortikal prefrontal berbanding amigdala: peralihan dari keadaan bukan tekanan kepada keadaan tekanan. Arnsten AFT (digunakan semula dengan izin).

Tekanan Beracun Memberi Pembangunan Berkhasiat

Kesan negatif pengabaian dan trauma dari masa lalu kita, bagaimanapun, dapat dikurangkan dan bahkan dibalikkan dengan meningkatkan neuroplastik positif dan berkomitmen untuk kehidupan Kesejahteraan Mental. Dengan pemahaman yang lebih mendalam mengenai kesan dan kesan pilihan, tabiat, dan tingkah laku gaya hidup kita, kita dapat memperkasakan diri kita untuk menyedari dan memanfaatkan keplastikan otak kita ke arah pertumbuhan positif dan transformatif.

Posting saya seterusnya memaparkan sains di sebalik aplikasi praktik praktik kesejahteraan mental dalam mendorong neuroplastik positif dalam mengubah dan memasang semula otak. Sila klik di sini untuk membaca!