Magpies yang Hidup Dalam Kumpulan Lebih Besar Adalah Burung yang Lebih Otak

Menurut kajian yang baru diterbitkan, murai Australia yang tinggal dalam kumpulan yang lebih besar menunjukkan peningkatan prestasi kognitif berbanding mereka yang tinggal dalam kumpulan yang lebih kecil, dan ini, pada gilirannya, dikaitkan dengan peningkatan kejayaan pembiakan. Hasil kajian ini menunjukkan bahawa persekitaran sosial burung ini mendorong perkembangan dan evolusi kecerdasan

oleh GrrlScientist untuk Forbes | @GrrlScientist

Magpie Australia barat lelaki dewasa (Gymnorhina tibicen dorsalis) (Kredit: Benjamin Asthon.)

Hidup dalam kumpulan boleh mencabar. Ikatan sosial mesti dibentuk dan dikekalkan; hubungan pihak ketiga mesti dijejaki; dan seseorang mesti belajar menjangka tindakan orang lain dalam kumpulan; dan kebolehan itu semua memerlukan tahap kecerdasan yang tinggi. Lebih jauh lagi, telah diusulkan bahwa setidaknya beberapa tantangan yang berkaitan dengan hidup dalam kelompok yang kompleks secara sosial dapat menyebabkan tingkah laku sosial manusia, terutama budaya dan peradaban.

Menurut hipotesis kecerdasan sosial, tuntutan kehidupan sosial mendorong perkembangan dan evolusi kecerdasan pada haiwan. Walaupun ini adalah idea kontroversial, penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa kecerdasan yang lebih besar dihubungkan dengan kumpulan hidup manusia, ikan cichlid tawanan dan monyet tawanan. Tetapi hubungan antara ukuran kumpulan dan kognisi pada haiwan liar tidak diketahui.

"Salah satu teori utama evolusi kecerdasan, hipotesis kecerdasan sosial, meramalkan bahawa kemampuan kognitif maju berkembang sebagai akibat dari tuntutan hidup dalam sistem sosial yang kompleks," tulis ahli ekologi tingkah laku, Benjamin Ashton, dalam e-mel. Dr. Ashton, yang kini merupakan pasca doktoral, adalah Calon PhD di University of Western Australia ketika dia merancang dan menjalankan kajian ini untuk menguji kecerdasan sosial pada burung liar yang biasa dan tersebar luas, burung murai Australia, Gymnorhina tibicen.

Magpie Australia barat remaja (Gymnorhina tibicen dorsalis; latar depan), bersama kumpulan keluarganya (latar belakang), mencari makhluk yang tidak berputar atau licin untuk dimakan. (Kredit: Benjamin Asthon.)

Walaupun namanya, murai Australia sama sekali tidak berkaitan dengan murai yang biasa dilakukan oleh orang Eropah dan Amerika. Burung murai itu adalah anggota keluarga corvid, sedangkan magpie Australia adalah anggota keluarga kecil, Artamidae. Bulu hitam-putih khas magpie Australia mengilhami keliru burung yang mengelirukan ini. Burung murai ini hanya berlaku di seluruh Australia dan ke bahagian selatan New Guinea.

The magpie Australia adalah burung penyanyi yang bekerjasama yang hidup dalam kumpulan keluarga yang stabil yang dapat tinggal di wilayah yang sama selama bertahun-tahun ketika kondisinya baik. Mereka omnivora dan sering dapat dilihat menjelajahi tanah dengan wang kertas panjang kebiruan mereka, untuk mencari makhluk tanpa putar yang enak, seperti cacing, untuk dimakan. Burung-burung ini tidak bergerak dan teritorial, dan seperti yang anda lihat di YouTube (misalnya), mereka terkenal kerana menjadi cukup agresif terhadap manusia yang mendekati sarang mereka terlalu dekat pada musim bunga - tingkah laku yang telah mengilhami penunggang basikal dan pelari Australia untuk memetakan lokasi yang tepat di mana serangan seperti itu berlaku (iaitu; MagpieAlert 2017).

Dr. Benjamin Asthon dan salah satu subjek kajiannya, seekor magpie Australia barat liar (Gymnorhina tibicen dorsalis). (Kredit: Universiti Australia Barat.)

"Burung murai itu memberi peluang yang sangat unik untuk menyelidiki hipotesis ini, kerana (1) mereka hidup dalam kelompok yang berukuran antara 3-15 individu, (2) mereka terbiasa dengan baik [untuk orang], jadi kita dapat menunjukkannya dengan tugas kognitif, dan (3) kami telah mengawasi populasi kajian selama lebih dari 5 tahun, sehingga kami dapat memasukkan berbagai aspek sejarah hidup burung murai ke dalam analisis, ”kata Dr. Ashton dalam e-mel. "[F] atau contoh, kami mencatat aktiviti pembiakan mereka, kecekapan mencari makan, dan kami juga menimbangnya."

Untuk membantu projek ini, Dr. Ashton mengumpulkan sekumpulan kolaborator, penyelia PhDnya (Mandy Ridley dan Alex Thornton), dan pembantu ladangnya (Emily Edwards) dan bersama-sama, mereka menguji persembahan kognitif liar burung liar ketika berhadapan dengan mainan teka-teki umpan dengan sekeping kecil keju mozzarella. Semua burung ini tinggal di pinggiran ibu kota Australia Barat, Perth. Dr. Ashton dan kolaboratornya mengukur dan menganalisis prestasi kognitif individu pada 56 burung liar (21 adalah remaja) dari 14 kumpulan, berukuran dari 3 hingga 12 individu, menggunakan empat tugas yang berbeza yang dirancang untuk mengukur proses kognitif mereka, termasuk memori spasial mereka. Setiap burung ujian diasingkan buat sementara waktu dari kumpulan sosialnya sehingga tidak ada rakannya yang dapat belajar dengan memerhatikan sesi latihan burung kajian.

Lelaki dewasa (perhatikan tengkuk putih bersalju dan belakang) magpie Australia barat (Gymnorhina tibicen dorsalis) berusaha mencari keju yang tersembunyi di dalam mainan teka-teki “grid mencari makan” kayu. (Kredit: Benjamin Asthon.)

Seperti yang diramalkan oleh hipotesis kecerdasan sosial, Dr. Ashton dan rakan-rakannya mendapati bahawa ukuran kumpulan adalah peramal terkuat terhadap prestasi kognitif orang dewasa di keempat-empat tugas. Tugas-tugas ini merangkumi tugas pengendalian diri di mana murai tidak dapat mematuk kelopak keju di dalam silinder lutsinar tetapi sebaliknya hanya dapat mengakses keju dari hujung terbuka silinder, yang menghadap jauh dari burung uji. Ujian lain melibatkan pengajaran subjek ujian untuk mengaitkan warna tertentu sebagai isyarat bahawa sekeping keju yang tersembunyi dapat dijumpai dalam bekas dengan warna yang sama, dan ujian ingatan yang melibatkan penemuan keju yang tersembunyi di salah satu daripada lapan telaga dalam "mencari makan" kayu permainan teka-teki grid.

Burung dewasa dan remaja diuji berulang kali dan hasilnya tidak jelas: burung yang hidup dalam kumpulan yang lebih besar menguasai tugas lebih cepat daripada burung yang hidup dalam kelompok yang lebih kecil.

"Hasil kami menunjukkan bahawa persekitaran sosial memainkan peranan penting dalam pengembangan kognisi," kata Dr. Ashton. "Ini bukan semata-mata perkara genetik, pasti ada semacam faktor persekitaran yang sedang bermain."

Kajian-kajian ini juga menunjukkan bahawa hubungan antara ukuran kumpulan dan kecerdasan muncul lebih awal - seawal 200 hari setelah burung remaja melarikan diri.

Walaupun terdapat penemuan ini, terdapat hipotesis yang bertentangan bahawa "kebijaksanaan kolektif" suatu kumpulan dapat mengimbangi pilihan bodoh yang dibuat oleh mana-mana individu. Oleh kerana otak adalah organ yang sangat mahal dan menuntut tenaga untuk dibuat dan dipelihara, idea ini masuk akal, dan satu kajian baru-baru ini mendapati saiz otak yang lebih kecil pada spesies pelatuk kayu yang tinggal dalam kumpulan sosial yang lebih lama.

Kajian-kajian ini menimbulkan persoalan mengenai perbezaan antara riwayat hidup burung murai Australia dan burung pelatuk yang boleh membuat penemuan yang bertentangan ini: adakah kecerdasan berkembang sebagai hasil dari banyaknya hubungan yang dimiliki seseorang dalam kumpulan sosial yang stabil? Apa yang berlaku pada kecerdasan apabila kumpulan sosial tidak stabil? Adakah hubungan bermanfaat atau hubungan antagonis lebih berpengaruh dalam mengembangkan dan memupuk kecerdasan?

Temuan lain yang menarik dalam kajian Dr. Ashton adalah bahawa kecerdasan sangat berkaitan dengan kejayaan pembiakan pada wanita - wanita yang lebih cerdas mempunyai lebih banyak anak ayam, walaupun Dr. Ashton dan kolaboratornya tidak pasti mengapa.

"Mungkin wanita yang lebih pintar lebih baik mempertahankan anak ayam atau anak mereka, yang meningkatkan kejayaan pembiakan," Dr. Ashton berspekulasi. "Atau mereka mungkin memberi makanan yang lebih berkualiti [kepada anak ayam mereka]."

"[Hasil kami] juga menunjukkan hubungan positif antara prestasi kognitif wanita dan kejayaan pembiakan yang menunjukkan ada kemungkinan pemilihan semula jadi untuk bertindak berdasarkan kognisi," kata Dr. Ashton. "Bersama-sama, hasil ini menyokong idea bahawa persekitaran sosial memainkan peranan penting dalam evolusi kognitif."

Untuk meneliti beberapa pertanyaan ini, Dr. Ashton sudah menyelidiki alasan tepat mengapa wanita "lebih pintar" mempunyai kejayaan pembiakan yang lebih besar.

Sumber:

Benjamin J. Ashton, Amanda R. Ridley, Emily K. Edwards dan Alex Thornton (2017). Prestasi kognitif dihubungkan dengan ukuran kumpulan dan mempengaruhi kecergasan di magpies Australia, Nature | doi: 10.1038 / alam25503

Juga dipetik:

Natalia Fedorova, Cara L. Evans, dan Richard W. Byrne (2017). Hidup dalam kumpulan sosial yang stabil dikaitkan dengan pengurangan ukuran otak pada pelatuk kayu (Picidae), Surat Biologi | doi: 10.1098 / rsbl.2017.0008

Mula-mula diterbitkan di Forbes pada 9 Februari 2018.