Adakah Menguasai Seni Liberal adalah Kesalahan untuk Pelajar?

Pemikiran Kritikal, asas pengetahuan dan Proses Ilmiah Pertama - Kemanusiaan Kemudian

Sekiranya nasib menyukai minda yang sudah siap, seperti yang dikatakan oleh Louis Pasteur, kita berada dalam bahaya menjadi negara yang sangat malang. Sebilangan kecil bahan yang diajar dalam program seni liberal hari ini relevan dengan masa depan.

Pertimbangkan semua sains dan ekonomi yang telah diperbarui, teori peralihan psikologi, bahasa pengaturcaraan dan teori politik yang telah dikembangkan, dan bahkan berapa banyak planet yang dimiliki oleh sistem suria kita. Sebilangan besar, seperti sastera dan sejarah, harus dinilai berdasarkan keutamaan yang dikemas kini dan relevan pada abad ke-21. Terdapat lebih banyak keperluan untuk berfikir proses dan berfikir model daripada pengetahuan hari ini dalam pendidikan sarjana.

Saya merasakan bahawa pendidikan seni liberal di Amerika Syarikat merupakan evolusi kecil dalam pendidikan Eropah abad ke-18. Dunia memerlukan sesuatu yang lebih daripada itu. Pendidikan sarjana bukan profesional memerlukan sistem baru yang mengajar pelajar bagaimana belajar dan menilai menggunakan proses saintifik mengenai isu-isu yang berkaitan dengan sains, masyarakat, dan perniagaan.

Walaupun Jane Austen dan Shakespeare mungkin penting, mereka jauh lebih penting daripada banyak perkara lain yang lebih relevan untuk menjadikan seorang warganegara yang cerdas, terus belajar, dan menjadi manusia yang lebih mudah menyesuaikan diri dalam dunia kita yang semakin kompleks, pelbagai dan dinamik. Apabila kadar perubahan tinggi, apa yang diperlukan dalam pendidikan berubah dari pengetahuan ke proses pembelajaran.

Saya akan mencadangkan agar kita menyebut pendidikan asas ini sebagai "Pemikiran Moden". Saya mencadangkan universiti memperkenalkannya sebagai versi Seni Liberal tradisional yang jauh lebih ketat dan menuntut bagi mereka yang tidak mengikuti pendidikan profesional atau STEM. Mari cuba dan pisahkan pelajar lama "lulus kuliah dengan mudah dan tinggalkan masa untuk berpesta" daripada mereka yang mahukan pendidikan yang ketat dengan syarat minimum yang lebih menuntut, luas dan pelbagai. Mari teruskan yang lama dan bina program berasingan seperti penghargaan yang lebih tinggi dengan lebih tegas.

Ujian untuk Pemikiran Moden akan sangat mudah: pada akhir pendidikan sarjana, adakah pelajar dapat memahami dan membincangkan sekumpulan topik yang luas seperti Economist, setiap hujung minggu, setiap minggu. Itu merangkumi segalanya ekonomi, politik, sastera, drama, perniagaan, budaya dan banyak lagi. Sudah tentu, ada pengganti lain untuk Economist yang sama validnya jika cukup luas. Pendidikan moden dan bukan profesional ini akan memenuhi "tujuan hidup Yunani" asal pendidikan seni liberal, yang dikemas kini untuk dunia hari ini.

Perkara yang paling penting untuk pendidikan umum, bukan profesional atau vokasional adalah pemikiran kritis, pembinaan model abstrak, kemahiran generalisasi dan kemahiran menyelesaikan masalah, mengenal logik dan proses saintifik, dan kemampuan untuk menggunakannya dalam membentuk pendapat, wacana, dan dalam membuat keputusan. Kemahiran umum lain yang juga penting termasuk - tetapi tidak terhad kepada - kemahiran interpersonal dan kemahiran komunikasi.

Jadi, apa yang salah dengan ijazah seni liberal khas hari ini?

Baik definisi lama seni liberal atau pelaksanaannya sekarang adalah penggunaan terbaik selama empat tahun pendidikan seseorang (jika ingin menjadi bukan profesional - saya secara terang-terangan tidak mencadangkan semua orang melakukan ijazah berorientasi STEM ")!). Masalah yang paling sukar (dan paling menguntungkan, tetapi kurang relevan di sini) untuk diselesaikan adalah masalah bukan teknikal. Pada pendapat saya, memperoleh ijazah STEM memberi anda alat untuk memikirkan masalah tersebut dengan lebih berkesan daripada ijazah Seni Liberal hari ini; walaupun jauh dari cara berfikir yang lengkap, dan tahap Pemikiran Moden akan melakukan ini dalam bentuk yang lebih lengkap. Sekiranya STEM diubah menjadi ijazah bukan profesional, ia akan mengajar lebih banyak kemahiran untuk pendidikan Pemikiran Moden ini daripada ijazah Seni Liberal seperti yang biasa dilakukan pada masa ini. Tetapi Pemikiran Moden akan lebih tepat pada pendidikan yang saya cadangkan untuk bukan profesional yang ingin beroperasi pada tahap pemikiran tertinggi.

Sebilangan daripada anda akan menunjukkan kepada orang yang sangat berjaya yang pernah pergi ke Yale dan berjaya, tetapi anda menyalahgunakan atau salah faham statistik. Banyak orang yang berjaya bermula sebagai jurusan seni liberal. Banyak yang belum. Sekiranya anda sangat terpacu dan cerdas atau bernasib baik, anda mungkin akan berjaya dalam hidup, walaupun dengan ijazah seni liberal hari ini. Sekali lagi, jika anda seorang yang cekap dan cerdas, anda mungkin dapat memperoleh kejayaan dengan tahap apa pun, atau bahkan tanpa darjah. Apple Steve Jobs dan Joi Ito (Pengarah makmal media MIT) kedua-duanya berhenti sekolah. Joi adalah saintis komputer, joki cakera, pengusaha kelab malam dan pelabur teknologi yang banyak diajar sendiri dan saya rasa kepelbagaian ini menjadikannya berpendidikan lebih baik. 20% orang teratas dalam kohort mana pun tidak bergantung pada kurikulum apa yang diikuti oleh pendidikan mereka, atau jika mereka mempunyai pendidikan sama sekali. Sekiranya kita ingin memaksimumkan potensi 80% yang lain, maka kita memerlukan kurikulum Pemikiran Moden yang baru.

Apa yang saya bincangkan dalam karya ini ialah pelajar median yang melalui kurikulum seni liberal, tidak termasuk 20% yang saya percaya akan berjaya tanpa mengira apa pendidikan (atau kekurangannya) yang mereka dapat. Itu bermaksud apa yang saya fokuskan adalah "apa yang sebenarnya terjadi pada pelajar median" dan bukannya "apa yang mungkin dilakukan dengan pendidikan Seni Liberal" atau "apa yang seharusnya diajarkan oleh Seni Liberal". Saya akan menambah bahawa bahkan definisi apa yang perlu diperbaharui oleh Seni Liberal untuk dunia moden.

Baru-baru ini Yale memutuskan bahawa Sains Komputer itu penting dan saya ingin bertanya, “jika anda tinggal di Perancis, tidakkah anda seharusnya belajar bahasa Perancis? Sekiranya anda tinggal di dunia komputer, tidakkah anda harus belajar Sains Komputer? " Apakah bahasa kedua yang diperlukan di sekolah hari ini jika kita hidup di dunia komputer? Tujuan saya bukanlah agar semua orang menjadi pengaturcara, melainkan mereka memahami pemikiran terprogram. Dan jika anda tinggal di dunia teknologi apa yang mesti anda fahami? Pendidikan tradisional jauh ketinggalan dan dunia lama mempunyai profesor di universiti kami dengan pandangan dan minat paroki mereka, romantisme dan penyatuan idea mereka akan terus menarik mereka kembali. Saya tidak setuju dengan tujuan pendidikan seni liberal tetapi pelaksanaan dan evolusi (atau kekurangannya) dari pendidikan Eropah abad ke-18 dan tujuannya. Penekanan terlalu sedikit untuk mengajar kemahiran berfikir kritis di sekolah dan asas di mana pengetahuan baru, selalunya teknologi, dapat diperoleh, walaupun itu adalah tujuan asal pendidikan tersebut. Ramai orang dewasa kurang memahami isu sains dan teknologi yang penting atau, lebih penting lagi, bagaimana mendekatinya, yang membuat mereka terbuka untuk membuat keputusan yang buruk mengenai perkara-perkara yang akan mempengaruhi keluarga dan masyarakat mereka, secara umum.

Sambungan penting dan banyak kolej Ivy League sangat bernilai hanya untuk menjadi alumni. Ada orang yang berpendapat bahawa Liberal Arts memperluas visi mereka dan memberi mereka topik perbualan yang hebat. Ada yang berpendapat bahawa kemanusiaan ada untuk mengajar kita apa yang harus dilakukan dengan pengetahuan. Seperti yang dikomentari oleh seorang pemerhati: “Mereka harus meminta peguam berfikir apakah undang-undang yang tidak adil masih ada. Seorang jurutera harus dapat memikirkan sama ada Kecerdasan Buatan secara moral baik. Seorang arkitek berhenti sejenak untuk memikirkan kebaikan membina rumah yang sesuai dengan tujuan. Seorang doktor boleh diajar sama ada dan bagaimana membenarkan penggunaan sumber perubatan yang langka untuk kepentingan satu pesakit dan bukan pesakit lain. Ini adalah peranan kemanusiaan - tambahan untuk STEM dan profesion. "

Pada pandangan saya, kreativiti, humanisme, dan etika sangat sukar untuk diajar, sedangkan keduniaan dan banyak kemahiran lain yang kononnya diajarkan melalui Seni Liberal lebih mudah diajarkan sendiri dengan cara yang sentiasa diperbaharui sekiranya seseorang itu mempunyai proses kuantitatif, logik dan saintifik yang baik. -pendidikan asas berorientasikan. Tahap sarjana (ijazah peringkat siswazah adalah perkara yang berbeza dan harus dikhususkan dalam bidang pengajian) ijazah yang saya kaitkan (dengan semua bias saya) kerana kemungkinan lebih mudah untuk menjadi "kursus mudah supaya anda dapat berpesta" di kebanyakan universiti di AS adalah kebanyakan yang saya bincangkan di sini.

Hujahnya mengatakan bahawa pendidikan saintifik / kejuruteraan tidak mempunyai cukup latihan dalam kemahiran berfikir kritis, kreativiti, inspirasi, inovasi dan pemikiran holistik. Sebaliknya, saya berpendapat bahawa asas saintifik dan logik dari pendidikan Pemikiran Moden yang lebih baik akan memungkinkan sebahagian atau semua ini - dan dengan cara yang lebih konsisten. Hujah bahawa logik menjadikan seseorang sebagai penyelesai masalah linier dan tidak bersedia untuk profesion yang memerlukan penyelesaian masalah yang benar-benar kreatif tidak ada manfaatnya pada pandangan saya. Versi lama kurikulum Seni Liberal masuk akal dalam dunia Eurocentric abad ke-18 yang jauh lebih kompleks dan pendidikan elitis yang berfokus pada pemikiran dan masa lapang. Sejak abad ke-20, terlepas dari tujuannya, ia telah berkembang sebagai "kurikulum yang lebih mudah" untuk melalui kuliah dan sekarang menjadi satu-satunya sebab terbesar bagi pelajar untuk meneruskannya (Terdapat banyak pelajar yang menerimanya dengan alasan lain, tetapi saya bercakap peratusan di sini).

Saya tidak percaya bahawa ijazah Seni Liberal khas hari ini menjadikan anda seorang pemikir yang lebih lengkap; sebaliknya, saya percaya mereka membatasi dimensi pemikiran anda kerana anda kurang memahami model matematik (bagi saya, itu adalah dimensi pemikiran yang saya anggap kekurangan pada banyak orang tanpa pendidikan yang ketat), dan yang lebih buruk lagi, pemahaman statistik tentang anekdot dan data (yang mana seni liberal sepatutnya pandai menyiapkan pelajar tetapi sebenarnya sangat kekurangan). Orang-orang di bidang kemanusiaan diberitahu bahawa mereka diajar kemahiran analitik, termasuk bagaimana mencerna sejumlah besar maklumat, tetapi saya mendapati bahawa pada umumnya pendidikan semacam itu kurang baik dalam menyampaikan kemahiran ini. Mungkin, itulah maksudnya tetapi kenyataannya jauh dari idealisasi ini (sekali lagi, tidak termasuk 20% teratas).

Terdapat kegagalan dalam banyak program perguruan yang tidak cukup pragmatik untuk menyelaraskan dan mengaitkan program seni liberal dengan kehidupan orang dewasa yang bekerja. Dari kewangan hingga media hingga pekerjaan pengurusan dan pentadbiran, kemahiran yang diperlukan seperti pemikiran strategik, mencari arah aliran, dan penyelesaian masalah dengan gambaran besar, bahkan hubungan manusia dan pengurusan tenaga kerja semuanya telah berkembang dalam pandangan saya untuk memerlukan persiapan yang lebih kuantitatif dan rasional daripada darjah hari ini menyediakan.

Kemahiran seperti itu, yang seharusnya merupakan bidang pendidikan seni liberal, paling baik dipelajari melalui kaedah kuantitatif sekarang. Banyak program vokasional dari kejuruteraan hingga perubatan juga memerlukan kemahiran yang sama dan perlu berkembang dan diperluas untuk menambah latihan mereka. Tetapi jika saya hanya dapat memperoleh seni liberal atau pendidikan kejuruteraan / sains, saya akan memilih kejuruteraan walaupun saya tidak pernah berniat untuk bekerja sebagai jurutera dan tidak tahu kerjaya apa yang ingin saya ikuti.

Saya sebenarnya tidak pernah bekerja sebagai jurutera tetapi berurusan secara eksklusif dengan risiko, evolusi kemampuan, inovasi, penilaian orang, kreativiti dan perumusan visi. Reka bentuk adalah minat peribadi saya lebih daripada perniagaan. Ini tidak bermaksud bahawa penetapan matlamat, reka bentuk, dan kreativiti tidak penting atau bahkan penting. Sebenarnya, ini perlu ditambah pada kebanyakan tahap profesional dan vokasional, yang juga kekurangan kerjaya praktikal masa kini.

Semakin banyak bidang menjadi sangat kuantitatif, dan menjadi semakin sukar untuk beralih dari jurusan Bahasa Inggeris atau Sejarah menjadi pilihan pada pelbagai kerjaya masa depan dan menjadi warganegara yang cerdas dalam demokrasi. Matematik, statistik dan sains sukar, ekonomi, psikologi dan logik falsafah memerlukan usaha, dan sekolah adalah masa yang tepat untuk mempelajari bidang-bidang tersebut, sedangkan banyak kursus seni liberal dapat dilanjutkan setelah kuliah di dasar pendidikan yang luas. Tetapi tanpa latihan dalam proses saintifik, logik dan pemikiran kritis, dan asas sains, matematik dan statistik, wacana dan pemahaman keduanya dibuat jauh lebih sukar.

Contoh ilustrasi yang baik mengenai masalah pendidikan seni liberal masa kini boleh didapati dalam penulisan pengarang terkenal, Malcolm Gladwell, jurusan sejarah dan penulis satu masa untuk The New Yorker. Gladwell dengan tegas berpendapat bahawa cerita lebih penting daripada ketepatan atau kesahan tanpa menyedarinya. Republik Baru menyebut bab terakhir Gladwell's Outliers, "tidak tahan terhadap semua bentuk pemikiran kritis" dan mengatakan bahawa Gladwell percaya "anekdot yang sempurna membuktikan peraturan bodoh." Ini, menurut saya, terlalu sering seperti yang difikirkan oleh banyak graduan Seni Liberal (tetapi tidak semua). Merujuk kesilapan pelaporan Gladwell di mana Gladwell merujuk kepada "nilai eigen" sebagai "Nilai Igon", profesor dan pengarang Harvard Steven Pinker mengkritik kekurangan kepakarannya: "Saya akan menyebutnya Masalah Nilai Igon: apabila pendidikan penulis mengenai suatu topik terdiri dari menemubual seorang pakar, dia cenderung untuk menawarkan generalisasi yang cetek, tidak tepat atau salah. " Sayangnya, terlalu banyak media masa kini yang sama "tidak berpendidikan" dalam tafsiran ahli mereka. Bercerita dan petikan menjadi faktor yang mengelirukan dan bukannya menjadi alat bantu penyampaian fakta yang tepat dengan lebih mudah. Penegasannya sekitar "10,000 jam" mungkin atau tidak benar tetapi hujahnya untuk itu membawa saya sedikit berat kerana kualiti pemikirannya.

Walaupun salah satu contoh Malcolm Gladwell tidak membuktikan kesahihan hujah untuk memperoleh gelar Seni Liberal, saya dapati pemikiran yang salah seperti ini (anekdot) benar bagi banyak graduan kemanusiaan dan seni liberal. Sebenarnya, saya melihat ketidakkonsistenan yang gagal difahami oleh Gladwell (memberinya manfaat keraguan bahawa ini tidak disengajakan) dalam penulisan banyak pengarang artikel dalam penerbitan yang sepatutnya elit seperti The New Yorker dan The Atlantic. Sekali lagi, ini bukan kesimpulan yang sah secara statistik tetapi kesan pada ratusan atau ribuan contoh satu orang, saya. Apabila saya kadang-kadang membaca artikel dari penerbitan ini, saya membuat sukan menilai kualiti pemikiran penulis semasa saya membaca, berdasarkan hujah-hujah palsu, kesimpulan yang tidak disokong, kekeliruan penceritaan dengan pernyataan fakta, salah memetik petikan dari wawancara sebagai fakta, salah tafsir statistik, dll. Kurangnya pemikiran kogen yang serupa membawa kepada keputusan yang buruk, retorik yang tidak berpengetahuan, dan kurangnya pemikiran kritis mengenai topik seperti tenaga nuklear dan GMO.

Malangnya, dalam dunia yang semakin kompleks, semua kemahiran topik ini yang gagal dikuasai oleh banyak jurusan seni liberal bahkan di universiti elit. Topik risiko dan penilaian risiko dari perancangan kewangan peribadi sederhana hingga topik kemasyarakatan seperti ketaksamaan pendapatan sangat kurang difahami dan dipertimbangkan oleh kebanyakan jurusan seni liberal sehingga membuat saya pesimis. Saya tidak berpendapat bahawa pendidikan kejuruteraan atau STEM baik dalam topik-topik ini tetapi sebaliknya bahawa ini bukan maksud STEM atau pendidikan profesional. Tujuan pendidikan Seni Liberal adalah apa yang disebut oleh Steven Pinker sebagai "membina diri" dan saya akan menambah "untuk abad ke-21 yang berteknologi dan berkembang secara dinamik".

Mempelajari bidang baru sebagai jalan kerjaya dan minat berkembang menjadi lebih sukar. Pendidikan seni liberal tradisional Eropah adalah untuk sebilangan kecil dan golongan elit. Adakah itu masih menjadi matlamat hari ini? Orang menghabiskan bertahun-tahun dan sedikit keuntungan atau keberhasilan seumur hidup (sekurang-kurangnya di AS) untuk mendapatkannya dan kebolehkerjaan harus menjadi kriteria sebagai tambahan kepada sumbangan pendidikan kepada warganegara yang cerdas.

Wikipedia mendefinisikan "seni liberal sebagai mata pelajaran atau kemahiran yang pada zaman kuno dianggap penting untuk diketahui oleh orang bebas untuk mengambil bahagian aktif dalam kehidupan sivik, sesuatu yang (untuk Yunani Kuno) termasuk mengambil bahagian dalam perdebatan awam, mempertahankan diri di mahkamah, berkhidmat sebagai juri, dan yang paling penting, perkhidmatan ketenteraan. Tatabahasa, logik, dan retorik adalah seni liberal teras, sementara aritmetik, geometri, teori muzik, dan astronomi juga memainkan peranan (agak kurang) dalam pendidikan. " Senarai ideal hari ini, tidak berlabuh dalam "zaman kuno klasik" akan lebih luas dan lebih diutamakan pada pandangan saya.

Idealis dan mereka yang menganggap pendidikan seni liberal hari ini sebagai memenuhi tujuan ini adalah salah bukan dalam maksudnya tetapi dalam menilai seberapa baik ia berfungsi (dan itu adalah penegasan / pendapat). Saya bersetuju bahawa kita memerlukan pendidikan yang lebih humanistik tetapi sukar untuk bersetuju atau tidak bersetuju dengan kurikulum semasa tanpa menentukan maksud humanistik. Adakah benar-benar mengajarkan pemikiran kritis, logik atau proses saintifik, perkara yang harus diketahui oleh setiap warganegara agar dapat turut serta dalam masyarakat? Adakah ini memungkinkan wacana cerdas atau membuat keputusan dalam pelbagai kepercayaan, situasi, pilihan, dan andaian? Dan saya percaya kita perlu memperluas matlamat ini agar pendidikan membentuk asas pembelajaran sepanjang hayat secara meluas di semua bidang di dunia kita yang semakin berteknologi dan berubah dengan pantas.

Walaupun ada yang berpendapat bahawa pendidikan seni liberal sejarah merangkumi apa yang saya nyatakan, konteks pendidikan ini telah berubah. Pada abad ke-21, dengan pesawat terbang dan percampuran masyarakat, internet dan maklumat global serta maklumat yang salah, kecerdasan buatan dan planet yang didorong dan dicabar oleh teknologi, dengan lebih banyak risiko tempatan dan global, definisi lama perlu disesuaikan dengan konteks moden. Apa yang kita perlukan untuk kehidupan sivik hari ini jauh berbeza daripada apa yang diperlukan ketika pendidikan seni liberal bermula.

Saya fikir sama ada untuk kebolehkerjaan atau menangani isu-isu bernuansa dan sentiasa berubah seperti bangsa atau kecerdasan buatan, sempadan negara atau kewarganegaraan antarabangsa, atau sifat pekerjaan dan politik, kemampuan untuk memahami bidang baru atau menggunakan semula diri dari masa ke masa harus menjadi bahagian kritikal dari mana-mana pendidikan, terutamanya pendidikan seperti seni liberal yang tidak ditujukan kepada profesion tertentu.

Sekiranya kita mengajar pelajar kita apa yang sudah kita ketahui, atau mempersiapkan mereka untuk menemui lebih banyak perkara? Menghafal alamat Gettysburg sangat mengagumkan tetapi akhirnya tidak bernilai; memahami sejarah adalah menarik, bahkan berguna, tetapi tidak relevan dengan topik dari Economist, kecuali sejarah digunakan sebagai alat logik yang dapat digunakan sebagai. Pelajar yang dapat menerapkan proses saintifik atau menggunakan kemahiran berfikir kritis untuk menyelesaikan masalah besar berpotensi untuk mengubah dunia (atau sekurang-kurangnya mendapat pekerjaan dengan gaji yang lebih baik). Mereka sebenarnya boleh membahaskan topik seperti #blacklivesmatter, ketidaksamaan pendapatan atau perubahan iklim tanpa dikenakan “Trumpism” atau emosi dan penyimpangan berdasarkan bias.

Walaupun tidak diragukan lagi penting untuk memahami bagaimana perasaan, pemikiran, dan lain-lain, saya tidak percaya bahawa pelajar yang mempunyai pendidikan seni liberal membenarkan orang melakukannya hari ini. Saya berhujah untuk kanak-kanak yang dapat memahami masyarakat dan orang lain, mempunyai rasa empati dan moral. Saya sering bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk mengajar empati dan memahami dan (pada pendapat saya) kebahagiaan yang timbul daripada menjadi manusia yang baik terlebih dahulu daripada memenangi atau merebut barang / kekayaan! Saya fikir pendidikan yang betul akan membolehkan setiap manusia sampai pada kesimpulan yang tepat memandangkan keadaan mereka, tetapi ingin melihat cara yang lebih baik dan lebih langsung untuk mengajar pembelajaran penting ini.

Tidak hairanlah separuh lulusan kolej yang mengisi pekerjaan seperti yang ditunjukkan oleh beberapa kajian, sebenarnya mengisi pekerjaan yang tidak memerlukan ijazah perguruan tinggi! Ijazah mereka tidak berkaitan dengan nilai tambah kepada majikan (walaupun itu bukan satu-satunya tujuan ijazah).

Lebih jauh lagi, walaupun kurikulum yang ideal dapat disatukan, kebanyakan jurusan seni liberal jarang melakukannya. Sekiranya tujuannya bukan pendidikan profesional maka itu mestilah pendidikan umum, yang memerlukan banyak syarat yang mesti saya miliki untuk menganggap ijazah universiti dihormati. Sudah tentu orang lain berhak atas pendapat mereka sendiri, walaupun jawapan yang tepat dapat diuji jika seseorang setuju bahawa tujuan pendidikan tersebut adalah kewarganegaraan yang cerdas dan / atau kebolehkerjaan.

Buat masa ini, saya kebanyakannya mengetepikan perkara yang berkaitan dengan kurikulum profesional, vokasional atau teknikal. Saya juga mengabaikan isu-isu kemampuan pendidikan yang tidak relevan dan pragmatik dan bebanan hutang pelajar, yang akan mempertikaikan jenis pendidikan yang lebih sesuai dengan pekerjaan. Kegagalan yang saya maksudkan adalah dua kali lipat: (1) kegagalan kurikulum untuk mengikuti perubahan keperluan masyarakat moden dan (2) seni liberal menjadi "kurikulum mudah" bagi mereka yang menjauhkan diri dari jurusan yang lebih menuntut dan memilih kehidupan kolej yang lebih mudah, sering (tetapi tidak selalu) berorientasikan sosial. Kemudahan, bukan nilai, atau minat dan bukannya nilai menjadi kriteria utama dalam merancang kurikulum untuk banyak pelajar hari ini. Dan bagi anda yang berpendapat bahawa ini tidak benar, saya menegaskan berdasarkan pengalaman saya bahawa ini berlaku untuk majoriti pelajar masa kini, tetapi tidak bagi setiap pelajar seni liberal.

Tidak setiap kursus adalah untuk setiap pelajar tetapi kriteria perlu sesuai dengan keperluan pelajar dan bukan keinginan mereka, dengan mengambil kira minat dan kemampuan. "Kejarlah semangat anda" walaupun ini meningkatkan kemungkinan anda menganggur atau kehilangan tempat tinggal kemudian adalah nasihat yang jarang saya setujui (ya, ada kalanya hal ini diperlukan, terutama untuk pelajar 20% atau paling bawah). Lebih banyak mengenai nafsu kemudian tetapi saya tidak mengatakan bahawa nafsu tidak penting. Apa yang saya katakan adalah dengan pelaksanaan kurikulum seni liberal hari ini, walaupun di universiti elit seperti Stanford dan Yale, saya dapati bahawa banyak jurusan Seni Liberal (tidak termasuk 20% pelajar teratas) tidak mempunyai kemampuan untuk mempertahankan idea dengan tegas, menarik , hujah persuasif, atau wacana secara logik.

Steven Pinker - selain menolak Gladwell - mempunyai pendapat yang bernas dan jelas mengenai pendidikan apa yang seharusnya, menulis di The New Republic, "Sepertinya saya bahawa orang yang berpendidikan harus mengetahui sesuatu tentang prasejarah 13-bilion tahun spesies kita dan undang-undang asas yang mengatur dunia fizikal dan hidup, termasuk badan dan otak kita. Mereka harus memahami garis masa sejarah manusia dari awal pertanian hingga sekarang. Mereka harus didedahkan dengan kepelbagaian budaya manusia, dan sistem kepercayaan dan nilai utama yang dengannya mereka memahami kehidupan mereka. Mereka harus tahu mengenai peristiwa formatif dalam sejarah manusia, termasuk kesalahan yang kita harap tidak akan berulang. Mereka harus memahami prinsip-prinsip di sebalik pemerintahan demokratik dan kedaulatan undang-undang. Mereka harus tahu bagaimana menghargai karya fiksyen dan seni sebagai sumber keseronokan estetik dan sebagai dorongan untuk merenungkan keadaan manusia. "

Walaupun saya setuju, saya tidak yakin kurikulum ini lebih penting daripada idea-idea di bawah. Berdasarkan kemahiran yang ditentukan di bawah ini, sebarang jurang dalam pendidikan di atas dapat diisi oleh pelajar selepas tamat pengajian.

Oleh itu, apa yang harus dilakukan oleh pendidikan elit bukan profesional?

Sekiranya kita mempunyai cukup masa di sekolah, saya cadangkan kita melakukan semuanya. Sayangnya itu tidak realistik, jadi kami memerlukan senarai keperluan asas yang diutamakan kerana setiap subjek yang kami bahas tidak termasuk beberapa subjek lain memandangkan masa yang ada yang kami ada. Kita mesti memutuskan apa yang lebih baik diajar selama waktu pengajaran terhad yang kita ada, dan mata pelajaran apa yang lebih mudah dipelajari semasa waktu peribadi atau sebagai pendidikan pasca pendidikan atau lulusan. Sekiranya terdapat seratus perkara yang kita pelajari tetapi hanya boleh belajar 32 (katakan 8 semester x 4 kursus masing-masing) yang mana 32 yang paling penting? Apa itu "kemahiran asas untuk mempelajari mata pelajaran lain" berbanding perkara yang boleh anda pelajari kemudian? Dan apa yang anda perlukan untuk belajar bagaimana belajar? Saya berpendapat untuk banyak subjek seni liberal sebagai program siswazah yang baik tetapi kemahiran asas lebih sukar untuk dipelajari sendiri.

Dalam kurikulum Pemikiran Moden yang saya cadangkan, pelajar akan menguasai:

1. Alat asas pembelajaran dan analisis, terutamanya pemikiran kritis, proses saintifik atau metodologi, dan pendekatan untuk menyelesaikan masalah dan kepelbagaian.

2. Pengetahuan mengenai beberapa topik dan pengetahuan asas mengenai asas seperti logik, matematik, dan statistik untuk menilai dan membuat model secara konseptual hampir semua perkara yang mungkin dihadapi dalam beberapa dekad akan datang.

3. Kemahiran untuk "menggali lebih dalam" bidang minat mereka untuk memahami bagaimana alat-alat ini dapat diterapkan pada satu domain dan dilengkapi untuk mengubah domain sesering mungkin

4. Persiapan untuk pekerjaan dalam ekonomi global yang kompetitif dan berkembang atau persiapan untuk ketidakpastian mengenai arah, minat, atau bidang masa depan seseorang di mana peluang akan ada.

5. Persiapan untuk terus berkembang dan terus mengikuti perkembangan sebagai rakyat demokrasi yang berpengetahuan dan cerdas

Subjek kritikal harus merangkumi ekonomi, statistik, matematik, logik dan pemodelan sistem, psikologi, pengaturcaraan komputer, dan evolusi budaya semasa (bukan sejarah) (Mengapa rap? Mengapa ISIS? Mengapa pengebom bunuh diri? Mengapa Kardashians dan Trump? Mengapa persekitaran dan apa penting dan apa yang tidak? Apa kajian yang perlu dipercayai? Evolusi teknologi apa yang mungkin berlaku? Apa yang mempunyai implikasi penting? Dan tentu saja persoalannya, adakah jawapan kepada soalan-soalan ini mempunyai pendapat pakar atau mempunyai kesahan lain?).

Tambahan pula, disiplin ilmu kemanusiaan tertentu seperti sastera dan sejarah harus menjadi mata pelajaran pilihan, dengan cara yang sama seperti fizik sekarang (dan, tentu saja, saya menganjurkan kajian fizik asas wajib bersama dengan sains yang lain). Dan seseorang memerlukan kemampuan untuk memikirkan banyak, jika tidak sebahagian besar, masalah sosial yang kita hadapi (yang mana subjek seni liberal yang lebih lembut tidak mempersiapkannya dalam pandangan saya).

Bayangkan kursus yang diperlukan setiap semester di mana setiap pelajar diminta untuk menganalisis dan membahaskan topik dari setiap isu penerbitan yang luas seperti The Economist atau Technology Review. Dan bayangkan satu kurikulum teras yang mengajar kemahiran teras untuk mengadakan perbincangan di atas. Kurikulum seperti itu tidak hanya akan menyediakan platform untuk memahami dalam konteks yang lebih relevan bagaimana dunia fizikal, politik, budaya dan teknikal berfungsi, tetapi juga akan memberikan naluri untuk menafsirkan dunia, dan mempersiapkan pelajar untuk menjadi peserta aktif dalam ekonomi.

Kecekapan dalam bidang pendidikan sarjana memandangkan pelbagai mata pelajaran yang perlu difahami, ketidakupayaan untuk merangkumi semua mata pelajaran, dan perubahan berterusan dalam perkara yang menjadi penting atau menarik bagi seseorang dari masa ke masa. Oleh sebab itulah, saya menyarankan agar memahami Economist setiap minggu adalah penting kerana ia merangkumi pelbagai topik dari politik hingga ekonomi hingga budaya, seni, sains, teknologi, iklim dan isu-isu global. Seorang profesor yang cukup rajin sebenarnya dapat membina kurikulum yang lebih efektif dan cekap dan oleh itu rujukan kepada Economist adalah bentuk ringkas untuk konsep pengajaran pemahaman luas dalam pelbagai topik.

Adalah mustahak untuk memahami psikologi kerana tingkah laku dan interaksi manusia adalah penting dan akan terus berlaku. Saya ingin orang yang kebal terhadap kekeliruan dan agenda media, ahli politik, pengiklan, dan pemasar kerana profesion ini telah belajar untuk meretas kecenderungan otak manusia (penerangan yang baik dijelaskan dalam Dan Kannehman's Thinking Fast & Slow dan dalam Dan Gardner's Science of Fear). Saya ingin mengajar orang bagaimana memahami sejarah tetapi tidak meluangkan masa untuk memperoleh pengetahuan mengenai sejarah, yang boleh dilakukan setelah tamat pengajian.

Saya ingin orang membaca artikel New York Times dan memahami apa itu andaian, apa penegasan oleh penulis, apa fakta, dan apa pendapat, dan mungkin juga mendapati bias dan kontradiksi yang terdapat dalam banyak artikel. Kita jauh melampaui zaman media hanya melaporkan berita, yang ditunjukkan oleh versi "berita" yang berlainan yang dilaporkan oleh akhbar liberal dan konservatif di AS, semuanya sebagai "kebenaran" yang berbeza dari peristiwa yang sama. Belajar menguraikan media ini sangat penting. Saya ingin orang memahami apa yang sah secara statistik dan yang tidak. Apakah berat sebelah atau warna pandangan penulis?

Pelajar harus mempelajari kaedah saintifik, dan yang paling penting bagaimana menerapkan model mentalnya ke dunia. Membina model di kepala kita sangat penting untuk memahami dan menaakul pada pandangan saya. Kaedah saintifik menghendaki hipotesis diuji dalam keadaan terkawal; ini dapat mengurangkan kesan rawak dan, selalunya, bias peribadi. Ini sangat berharga di dunia di mana terlalu banyak pelajar menjadi mangsa bias pengesahan (orang memerhatikan apa yang mereka harapkan untuk diperhatikan), menarik perkara baru dan mengejutkan, dan kekeliruan naratif (setelah naratif dibina, elemen peribadinya lebih diterima ). Terdapat banyak jenis bias manusia yang ditentukan dalam psikologi yang menjadi mangsa orang. Kegagalan memahami model dan statistik matematik menjadikannya lebih sukar untuk memahami soalan kritikal dalam kehidupan seharian, dari sains sosial hingga sains dan teknologi, isu politik, tuntutan kesihatan, ekonomi dan banyak lagi.

Saya juga mencadangkan untuk menangani beberapa bidang topik umum dan yang kini relevan seperti genetik, sains komputer, pemodelan sistem, ekonometrik, pemodelan linguistik, ekonomi tradisional dan tingkah laku, dan genomik / bioinformatik (bukan senarai lengkap) yang dengan cepat menjadi isu kritikal untuk keputusan setiap hari dari keputusan perubatan peribadi untuk memahami gaji minimum, ekonomi cukai dan ketidaksamaan, imigrasi, atau perubahan iklim. EO Wilson berpendapat dalam bukunya "The Meaning of Human Existence" bahawa sukar untuk memahami tingkah laku sosial tanpa memahami teori pemilihan pelbagai peringkat dan pengoptimuman matematik yang dilakukan oleh alam selama bertahun-tahun evolusi evolusi. Saya tidak berhujah bahawa setiap orang yang berpendidikan harus dapat membina model seperti itu tetapi mereka harus dapat "memikirkan" model sedemikian secara kualitatif.

Bukan sahaja topik ini mendedahkan pelajar kepada banyak maklumat, teori, dan algoritma yang berguna dan terkini, mereka sebenarnya boleh menjadi platform untuk mengajar proses saintifik - proses yang berlaku untuk (dan sangat diperlukan) wacana logik dan sains sosial sebanyak yang berlaku untuk sains. Proses saintifik secara kritis perlu diterapkan pada semua masalah yang kita bincangkan secara sosial agar dapat berdialog dengan cerdas. Walaupun maklumat tertentu menjadi tidak relevan dalam satu dekad (siapa tahu di mana teknologi akan menuju seterusnya; fenomena budaya dan teknologi yang sangat penting seperti Facebook, Twitter, dan iPhone tidak wujud sebelum 2004, bagaimanapun), sangat berguna untuk memahami sempadan sains dan teknologi semasa sebagai asas untuk masa depan.

Bukannya sejarah atau Kafka tidak penting, tetapi lebih penting lagi untuk memahami jika kita mengubah andaian, keadaan persekitaran dan peraturan yang berlaku untuk peristiwa sejarah, adakah itu akan mengubah kesimpulan yang kita ambil dari peristiwa sejarah hari ini. Setiap kali pelajar mengambil satu mata pelajaran mereka mengecualikan kemungkinan mengambil sesuatu yang lain. Saya merasa ironis bahawa mereka yang bergantung pada "sejarah berulang" sering kali gagal memahami andaian yang mungkin menyebabkan "kali ini" berbeza. Pakar yang kami andalkan untuk membuat ramalan mempunyai ketepatan yang hampir sama dengan monyet pelempar anak panah menurut sekurang-kurangnya satu kajian yang sangat mendalam oleh Prof Phil Tetlock. Oleh itu, penting untuk memahami bagaimana bergantung pada pakar yang "lebih mungkin benar", seperti yang didefinisikan dalam buku Superforecasters. Kita membuat banyak pertimbangan dalam kehidupan sehari-hari dan kita harus bersedia untuk membuatnya dengan bijak.

Pelajar dapat menggunakan asas pengetahuan yang luas ini untuk membina model mental yang akan membantu mereka dalam kedua-dua kajian dan pekerjaan selanjutnya. Charlie Munger, pelabur terkenal dari Berkshire Hathaway, bercakap mengenai model mental dan apa yang dia sebut "dasar duniawi, kebijaksanaan." Munger percaya seseorang dapat menggabungkan model dari pelbagai disiplin ilmu (ekonomi, matematik, fizik, biologi, sejarah, dan psikologi, antara lain) menjadi sesuatu yang lebih berharga daripada jumlah bahagiannya. Saya harus bersetuju bahawa pemikiran lintas disiplin ini menjadi kemahiran penting dalam dunia yang kini semakin kompleks.

"Model harus datang dari pelbagai disiplin kerana semua kebijaksanaan dunia tidak dapat dijumpai di satu jurusan akademik kecil," jelas Munger. “Itulah sebabnya para profesor puisi, pada umumnya, tidak bijak dalam pengertian duniawi. Mereka tidak mempunyai model yang mencukupi. Oleh itu, anda mesti mempunyai model yang merangkumi pelbagai disiplin ilmu ... Model-model ini umumnya tergolong dalam dua kategori: (1) model yang membantu kita mensimulasikan masa (dan meramalkan masa depan) dan lebih memahami bagaimana dunia berfungsi (misalnya memahami sesuatu yang berguna idea seperti autokatalisis), dan (2) idea yang membantu kita lebih memahami bagaimana proses mental kita menyesatkan kita (contohnya, kecenderungan ketersediaan). " Saya akan menambah bahawa mereka memberikan "kebenaran bersama" dalam perbincangan di mana perbincangan yang berpendidikan tinggi tidak bersetuju.

Setelah memahami alat asas pembelajaran dan beberapa pendedahan topikal yang luas, sangat berharga untuk "menggali mendalam" dalam satu atau dua bidang topik yang diminati. Untuk ini, saya lebih memilih beberapa subjek dalam sains atau kejuruteraan daripada sastera atau sejarah (berilah saya sebelum anda mempunyai reaksi emosi; saya akan menerangkan dalam satu minit). Jelas, lebih baik jika pelajar meminati topik tertentu, tetapi semangat tidak kritikal kerana minat itu dapat berkembang ketika mereka menggali (beberapa pelajar akan mempunyai minat, tetapi ramai yang tidak mempunyai minat sama sekali). Nilai sebenar untuk menggali jauh adalah belajar bagaimana menggali; ia melayani seseorang sepanjang hayat mereka: di sekolah, tempat kerja, dan masa lapang. Seperti yang dikatakan oleh Thomas Huxley, "pelajari sesuatu tentang segala sesuatu dan segala sesuatu tentang sesuatu," walaupun ucapannya itu tidak menjadikannya benar. Sering kali, pelajar tidak mengetahui bahawa petikan bukanlah fakta.

Sekiranya pelajar memilih pilihan daripada mata pelajaran pendidikan liberal tradisional, mereka harus diajar dalam konteks alat kritikal yang disebutkan di atas. Sekiranya pelajar mahukan pekerjaan, mereka harus diajar kemahiran di mana pekerjaan masa depan akan wujud. Sekiranya kita menginginkan mereka sebagai warganegara yang cerdas, kita harus meminta mereka memahami pemikiran kritis, statistik, ekonomi, bagaimana menafsirkan perkembangan teknologi dan sains, dan bagaimana teori permainan global berlaku untuk kepentingan tempatan. Jurusan tradisional seperti hubungan antarabangsa dan sains politik adalah kemahiran asas dan mudah diperoleh apabila seseorang pelajar mempunyai alat pemahaman asas. Dan mereka dan banyak subjek seni liberal tradisional lain seperti sejarah atau seni akan dilayan dengan baik dalam karya peringkat siswazah. Saya ingin mengulangi bahawa ini bukan untuk mendakwa bahawa "mata pelajaran lain" tidak bernilai. Saya rasa mereka sangat sesuai untuk pengajian peringkat siswazah.

Kembali ke sejarah dan sastera untuk seketika - ini sangat baik untuk bergulat setelah pelajar belajar berfikir secara kritis. Pendapat saya bukanlah bahawa mata pelajaran ini tidak penting, melainkan bahawa mereka tidak cukup asas atau luas "alat untuk mengembangkan kemahiran belajar" seperti pada tahun 1800-an, kerana set kemahiran yang diperlukan hari ini telah berubah. Tambahan pula, ia adalah topik yang mudah dipelajari oleh seseorang yang terlatih dalam bidang pemikiran dan pembelajaran asas yang telah saya tentukan di atas. Ini tidak semudah ini. Seorang saintis lebih mudah menjadi ahli falsafah atau penulis daripada seorang penulis atau ahli falsafah dapat menjadi seorang saintis.

Sekiranya subjek seperti sejarah dan sastera difokuskan terlalu awal, mudah bagi seseorang untuk tidak belajar berfikir sendiri dan tidak mempersoalkan andaian, kesimpulan, dan falsafah pakar. Ini boleh menyebabkan banyak kerosakan.

Memisahkan tuntutan aspirasi oleh universiti dari realiti pendidikan seni liberal khas hari ini, saya cenderung bersetuju dengan pandangan William Deresiewicz. Dia adalah seorang profesor bahasa Inggeris di Yale dari tahun 1998-2008 dan baru-baru ini menerbitkan buku "Domba Cemerlang: The Miseducation of the American Elite and the Way to a Meaningful Life." Deresiewicz menulis mengenai keadaan seni liberal semasa, "Sekurang-kurangnya kelas di sekolah elit secara akademik ketat, menuntut dengan syarat mereka sendiri, bukan? Tidak semestinya. Dalam sains, biasanya; dalam disiplin lain, tidak begitu banyak. Sudah tentu ada pengecualian, tetapi profesor dan pelajar sebahagian besarnya telah memasuki apa yang disebut oleh seorang pemerhati sebagai 'pakatan non-agresif.' "Mudah sering menjadi alasan pelajar memilih mata pelajaran seni liberal hari ini.

Banyak perkara penting tetapi apakah matlamat pendidikan yang paling penting?

Untuk mengulangi, sekolah adalah tempat di mana setiap pelajar harus mempunyai peluang untuk menjadi peserta yang berpotensi dalam apa sahaja yang ingin mereka atasi di masa depan, dengan fokus yang tepat bukan hanya pada apa yang ingin mereka jalani tetapi juga, secara pragmatik, apa yang mereka akan lakukan perlu dilakukan untuk menjadi pekerja yang produktif atau produktif dan berfikir dalam masyarakat. Dengan merangkul kemahiran berfikir dan belajar, dan menambahkan sedikit rasa tidak hormat dan keyakinan yang timbul kerana dapat mengatasi arena baru (penulisan kreatif sebagai kemahiran vokasional, bukan pendidikan seni liberal, mungkin mempunyai peranan di sini, tetapi Macbeth tidak menjadikan saya senarai keutamaan; kita boleh bersetuju untuk tidak setuju tetapi jika kita wacana saya ingin memahami andaian yang menyebabkan kita tidak setuju, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh banyak pelajar), semoga mereka cukup bernasib baik untuk membantu membentuk beberapa dekad yang akan datang atau sekurang-kurangnya pengundi yang cerdas dalam demokrasi dan peserta yang produktif dalam pekerjaan mereka.

Dengan lensa kritikal yang tepat, sejarah, falsafah, dan sastera dapat membantu kreativiti dan luasnya dengan membuka minda ke perspektif dan idea baru. Namun, belajar tentang mereka adalah sekunder untuk mempelajari alat pembelajaran kecuali mungkin pendekatan yang tepat untuk pendidikan falsafah. Sekali lagi saya ingin mengingatkan anda bahawa tidak ada yang berlaku untuk 20% pelajar teratas yang mempelajari semua kemahiran ini tanpa bergantung kepada pendidikan atau jurusan mereka. Gairah seperti muzik atau sastera (mengetepikan beberapa pelajar teratas yang jelas cemerlang dalam muzik atau sastera) dan sejarahnya mungkin paling baik untuk dikejar sendiri, sambil meneroka struktur dan teori muzik atau sastera mungkin merupakan cara untuk mengajar yang betul jenis pemikiran tentang muzik dan sastera!

Bagi sebahagian kecil badan pelajar, mengejar minat dan mengembangkan kemahiran dalam mata pelajaran seperti muzik atau sukan boleh menjadi berharga, dan saya peminat sekolah seperti Juilliard, tetapi pada pandangan saya, ini mestilah sebagai tambahan kepada pendidikan umum yang diperlukan terutamanya untuk "80% yang lain". Kekurangan keseimbangan dalam pendidikan umum yang saya cadangkan perlu diatasi (termasuk untuk pelajar subjek kejuruteraan, sains dan teknologi. Mengetepikan muzik dan sukan, dengan alat berfikir kritis dan pendedahan kepada bidang yang akan datang yang disebutkan di atas, pelajar harus berada dalam kedudukan untuk mengetahui minat pertama mereka dan mula memahami diri mereka sendiri, atau paling tidak dapat mengikuti perubahan yang akan datang, mendapatkan (dan mengekalkan) pekerjaan yang produktif, dan menjadi warganegara yang cerdas.

Sekurang-kurangnya mereka harus dapat menilai seberapa besar keyakinan yang harus ditempatkan dalam kajian New York Times terhadap 11 pesakit mengenai rawatan barah baru dari Mexico atau suplemen kesihatan dari China dan untuk menilai kesahan statistik kajian dan apakah ekonomi rawatan dapat dibuat akal. Dan mereka harus memahami hubungan antara cukai, perbelanjaan, anggaran yang seimbang, dan pertumbuhan lebih baik daripada mereka memahami sejarah Inggeris abad ke-15 sebagai persiapan untuk "kehidupan sivik" untuk memetik tujuan asal pendidikan seni liberal. Dan jika mereka ingin mempelajari bahasa atau muzik, buku Dan Levitin "This Is Your Brain on Music: The Science of a Human Obsession" haruslah pertama kali dibaca atau yang setara dalam linguistik. Ini dapat mengajar anda tentang obsesi manusia tetapi juga mengajar anda bagaimana membina model matematik di kepala anda dan mengapa dan bagaimana muzik India berbeza daripada muzik Latin. Sebenarnya, ini mesti diperlukan untuk semua pendidikan, bukan hanya pendidikan seni liberal, bersama dengan buku-buku lain yang disebutkan di atas.

Peranan semangat dan emosi dalam hidup sebaik-baiknya dilambangkan oleh petikan (sumber yang tidak diketahui) Saya pernah melihat yang mengatakan bahawa perkara yang paling penting dalam hidup adalah yang terbaik diputuskan oleh hati dan bukan logik. Selebihnya kita memerlukan logik dan konsistensi. "Apa" mungkin berdasarkan emosi dan semangat tetapi "seberapa" sering (ya, kadang-kadang perjalanan adalah ganjaran) memerlukan pendekatan yang berbeza yang harus dimiliki oleh warganegara dan pendidikan yang harus diajarkan.

Seperti yang dikatakan oleh Atul Gawande, dalam pidato awal yang penuh inspirasi, "kita berjuang untuk apa artinya menjadi warga negara" dan itulah tujuan asal seni liberal. Kami bertarung dengan kemampuan untuk mengadakan perdebatan dan mempunyai asas untuk setuju atau tidak setuju, itu logik dan konsisten, namun sesuai dengan emosi, perasaan, versi kemanusiaan kita. Saya sangat mengesyorkan ucapan permulaan oleh Atul Gawande: Ketidakpercayaan Sains kerana ia sangat relevan dengan pemikiran moden.

Saya yakin saya telah melewatkan beberapa sudut pandangan, jadi saya berharap dapat memulakan dialog berharga mengenai topik penting ini.

Respons Tambahan untuk Komen dan Soalan:

Ilmu pengetahuan selalu menjadi teras Seni Liberal. Seni liberal tradisional tidak hanya terdiri daripada trivium (tatabahasa, logik, retorik) tetapi juga quadrivium: aritmetik, geometri, muzik, astronomi. Walaupun itu adalah kategori abad pertengahan, tidak ada yang melekat dalam "seni liberal" yang akan menghalangi seseorang untuk memperbaruinya untuk realiti kontemporari. Ironinya, anda mungkin dilihat berhujah untuk kembali ke seni liberal.

Berapa banyak lulusan seni liberal yang mahir dalam bidang sains, atau boleh berdebat dengan teliti atau memahami falsafah atau logik, apalagi keperluan moden untuk kehidupan sivik seperti ekonomi, celik teknologi dan lain-lain? Saya bersetuju bahawa di sini tidak ada yang wujud dalam definisinya tetapi secara praktikalnya ada kenyataan yang berbeza. Dan di luar mata pelajaran yang diajarkan matlamat seni liberal adalah untuk mempersiapkan kehidupan sivik. Sedih kerana matlamat ini tidak tercapai. Saya berhujah untuk gelaran bukan profesional untuk kembali ke perihalan yang ketat mengenai tujuan seni liberal (berbanding dengan versi seni liberal yang tidak pernah berubah) dan menjauhkan diri daripada apa yang telah berlaku sekarang. Ini adalah kemampuan untuk belajar perkara baru yang harus diajarkan oleh kurikulum bukan profesional yang saya sebut pemikiran moden. Sekiranya anda bergerak bekerja untuk sebuah NGO selepas perdagangan dana lindung nilai, pendidikan yang sama akan membantu anda mempelajari ini dengan lebih cepat dan memahami isu-isu kawasan baru dan menganalisisnya secara kritis! Terdapat banyak ketidakcekapan di antara yang terbaik yang diinginkan kerana ketidakupayaan ini untuk berfikir secara kritis mengenai bidang baru.

Jangan lupa bahawa "seni liberal" pada asasnya adalah yang membantu pelajar mengembangkan empati dan pemahaman pelbagai aspek tentang bagaimana perasaan, pemikiran, cinta, tahu, dan hidup orang lain. Ini sangat penting sekarang kerana pengaruh agama semakin lemah.

Saya bersetuju tentang pentingnya memahami bagaimana perasaan, pemikiran, dan lain-lain ... dan membincangkannya secara eksplisit berkenaan dengan memahami "Black Lives Matter" dan peranan emosi. Tetapi saya tidak percaya bahawa pendidikan seni liberal rata-rata membolehkan orang melakukannya hari ini. Saya berhujah untuk kanak-kanak yang dapat memahami masyarakat dan orang lain, mempunyai rasa empati dan moral. Saya sering bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk mengajar empati dan memahami dan (pada pendapat saya) kebahagiaan yang timbul daripada menjadi manusia yang baik terlebih dahulu daripada memenangi atau merebut barang / kekayaan! Saya fikir pendidikan yang betul akan membolehkan setiap manusia sampai pada kesimpulan yang tepat memandangkan keadaan mereka, tetapi ingin melihat cara yang lebih baik dan lebih langsung untuk mengajar pembelajaran penting ini. Saya fikir menetapkan matlamat harus berasal dari empati dalam banyak kes, tetapi lebih sering daripada tidak, bagaimana untuk mencapainya memerlukan pemikiran yang sukar, tidak bersikap, dan bijaksana.

Bagaimana anda mengukur tahap kepentingan Jane Austen dan Shakespeare?

Saya tidak mengukur kepentingan Shakespeare tetapi berhujah jika ada seratus perkara yang kita pelajari dan hanya boleh belajar 32 (katakan 8 semester x 4 kursus masing-masing) yang mana 32 yang paling penting? Apa itu "kemahiran asas untuk mempelajari mata pelajaran lain" berbanding perkara yang boleh anda pelajari kemudian? Dan apa yang anda perlukan untuk belajar bagaimana belajar? Saya berpendapat banyak subjek seni liberal sebagai program siswazah yang baik, tetapi berpendapat kemahiran asas lebih sukar untuk dipelajari sendiri.

Sebagai senior sekolah menengah yang melamar sekolah seni liberal kecil, apa yang harus saya ingat semasa memilih kolej mana yang akan dihadiri dan jalan apa yang harus dilalui sebaik sahaja saya berada di kampus?

Jangan pergi ke kelas yang mudah. Pergi ke subjek yang mengajar anda untuk berfikir. Ini boleh dilakukan di kolej seni liberal tetapi tidak dilakukan oleh banyak pihak. Pergi untuk kepelbagaian dalam mata pelajaran yang anda ambil dan lebih daripada apa-apa untuk ketelitian dan bukannya subjek yang mudah.