Emosi adalah perkataan kotor dalam ilmu saraf. Ilmu otak perlu mengukur, menguji, menerangkan. Bagaimana anda mengukur kelegaan? Uji ambivalensi? Terangkan ketakutan? Sebenarnya, kita boleh, dan kita ada. Kami tahu bagaimana ketakutan dipelajari.

Ketakutan bukanlah filem dan permainan yang menakutkan dan murah. Sedikit di Resident Evil 2 di mana watak anda membongkok untuk mengambil sekeping kertas dari lantai bilik wawancara? Dan benda itu, cakar dan gigi berwarna merah jambu yang berotot, meletus dari cermin dua arah di belakang anda dan membuat anda menjatuhkan alat kawalan, sambil merengek? Itu bukan ketakutan. Itu mengejutkan.

Menakutkan omong kosong daripada anda - kami dapat mengukurnya dengan mudah. Pergerakan tiba-tiba, suara kuat, letusan kaca membuat anda melompat, jantung berdebar, pancaindera. Mainkan bunyi keras yang tidak dijangka kepada tikus, dan, seperti anda, ia melonjak enam inci ke udara, jantung berdegup, dan membeku ketika mendarat. Bersedia untuk bertindak. Kita tahu tikus terkejut kerana kita dapat melihat bahawa ia terkejut.

Ketakutan tidak melonjak enam inci ke udara. Ketakutan amat menakutkan, jangkaan bahawa sesuatu yang buruk akan berlaku, bahawa sesuatu yang buruk mesti berlaku, setiap saat sekarang. Bagaimana anda mengukur ketakutan?

Kita dapat mengukur ketakutan dengan melatih tikus untuk menakut-nakuti sesuatu yang tidak berbahaya. Kita dapat menjelaskan rasa takut dengan mencari di mana di otak bahawa perkara yang tidak berbahaya itu dilambangkan selepas latihan tetapi tidak diwakili sebelumnya. Di mana perwakilan ketakutan kini berada.

Penyusunan ketakutan seperti itu sangat mudah. Anda sesekali dan sebentar memainkan sedikit suara. Ini, dengan sendirinya, tidak menimbulkan respons kecuali jumlah minat tikus: Dalam kotak kelabu yang tidak biasa, tidak berwarna, kelabu, suara yang dihidupkan dan dimatikan adalah emas hiburan, tepat di sana bersama Taylor Swift. Jadi tikus memperhatikan suara. Selepas beberapa ketika, anda mengikuti suaranya dengan renjatan elektrik yang ringkas dan ringan. Hanya sedikit — ringkas, mungkin satu atau dua saat. Tetapi ia cukup menakutkan tikus. Untuk menjadikannya membeku di tempat, bertahan, waspada, bertanya-tanya dari mana datangnya rasa sakit yang kecil tetapi tiba-tiba itu.

Ulangi pasangan bunyi-kemudian-kejutan itu beberapa kali. Kemudian mainkan suara dengan sendirinya. Tikus membeku pula. Ia berhenti, menjangkakan kejutan yang akan datang. Untuk sementara waktu, setiap kali anda memainkan suaranya, tikus membeku. Tikus itu telah belajar untuk menakutkan suaranya, untuk takut akan apa yang digambarkannya.

Dan di mana ini berlaku? Orang amigdala. Potong amigdala dan tikus tidak takut. Mereka tidak pernah belajar menakutkan suara; mereka tidak pernah membeku semasa ia dimainkan. Tetapi mengetahui di mana tidak menjelaskan bagaimana. Bagaimana mungkin, entah di mana, otak menghubungkan suara dengan kejutan.

Kita menggunakan suara untuk menimbulkan rasa takut kerana kita sudah tahu banyak tentang bagaimana suara diwakili di otak. Kami mengetahui secara terperinci suara yang dibawa dari telinga, melalui batang otak, melalui thalamus, dan seterusnya ke korteks. Kami juga mengetahui secara terperinci jalan sakit yang diambil, dari saraf sensori yang mengalir ke saraf tunjang, hingga ke thalamus. Oleh itu, kita dapat mengesan laluan suara dan mencari jalan di mana ia mungkin memenuhi jalan sakit.

Mereka bertemu di amigdala. Bit thalamus bunyi dan bit thalamus sakit terpisah, tetapi mereka menghantar outputnya ke bahagian amigdala yang sama. Selalunya ke neuron yang sama. Neuron amigdala yang diaktifkan oleh suara sering juga diaktifkan oleh rasa sakit. Sekarang kita melihat "bagaimana" kita.

Anda melakukan pasangan suara-kemudian-kejutan pertama anda. Neuron di amigdala pertama kali diaktifkan oleh suara, kemudian diaktifkan oleh rasa sakit. Dua titik aktiviti berturut-turut mewakili kaitan antara suara dan kesakitan. Tetapi pada mulanya, gangguan aktiviti ke suara kecil, lemah. Ia tidak mempunyai kesan pada bahagian otak yang lain. Berulang kali mengikuti aktiviti suara dengan aktiviti kesakitan yang jauh lebih besar dan kuat mengajar neuron untuk meningkatkan perhatiannya pada suara. Input yang membawa suara ke neuron semakin kuat dan kuat dengan setiap pasangan, sehingga input suara itu cukup kuat untuk mengaktifkan neuron sama seperti input kesakitan. Sehingga output neuron untuk suara dan kesakitannya sama.

Keluaran amigdala langsung ke litar batang otak yang membuat tikus membeku. Sekarang tikus telah belajar untuk menakutkan suaranya, apa yang terjadi? Anda memainkan suara. Ia mencetuskan aliran aktiviti melalui laluan suara di otak sehingga tiba di amigdala. Di sini, kini dengan kuat, aktif mengaktifkan neuron yang penuh perhatian. Batang otak mendapat isyarat ini, yang kelihatan seperti isyarat kesakitan, dan membuat tikus membeku.

Walaupun ini adalah idea yang sangat indah, pasti ini bukan keseluruhan ceritanya. (Anda mengesyaki itu, bukan? Sejak kapan sesuatu mengenai otaknya sederhana?) Amigdala mempunyai lebih daripada satu neuron. Banyak lagi. Hasil kerja baru-baru ini telah mendedahkan apa yang berlaku pada banyak neuron pada masa yang sama semasa penyusutan ketakutan.

Ketika kita melihat banyak neuron di amigdala, kita melihat beberapa neuron yang meningkatkan aktiviti semasa pasangan bunyi-kemudian-kejutan. Kami melihat neuron-neuron yang belajar untuk memperhatikan suara. Tetapi ada yang mengurangkan aktiviti mereka, seolah-olah mereka kurang memperhatikan suaranya. Dan inilah sedikit peliknya: Sama ada neuron meningkatkan atau mengurangkan aktivitinya, ia sama sekali tidak perlu bertindak balas terhadap kesakitan. Oleh itu, bagaimana neuron ini belajar menghubungkan suara dengan kesakitan?

Corak aktiviti merentasi semua neuron adalah bahagian penting: corak berapa banyak setiap neuron aktif. Semasa suara dimainkan pertama kali, neuron bertindak balas sebagai kumpulan dengan corak tertentu terhadap bunyi itu: Ada yang senyap, ada yang berbisik, ada yang kuat. Apabila kejutan tiba, neuron bertindak balas sebagai kumpulan kesakitan dengan corak yang berbeza dengan suara. Sebilangan orang bertindak balas dengan cara yang sama, tetapi beberapa neuron yang sebelumnya terdiam sekarang berteriak, ada yang berteriak sekarang berbisik, dan semua kombinasi lain selain itu.

Tetapi berdasarkan pasangan bunyi-kemudian-kejutan, corak aktiviti yang dibuat oleh suara berubah. Dengan setiap bunyi-kemudian-kejutan, corak yang dibuat oleh suara menjadi lebih serupa dengan corak yang dibuat oleh rasa sakit. Jadi, ketika hanya suara tiba, corak aktiviti di semua neuron mengeja "sakit", seolah-olah amigdala belajar untuk secara harfiah mewakili suara sebagai "sakit." Dan tikus itu menjawab dengan pantas: Bekukan!

Anda kemungkinan besar mempunyai pengalaman langsung yang memberitahu bahawa ketakutan itu nyata. Tetapi boleh dilupakan? Ya. Sekiranya anda terus memainkan suaranya, tidak mengikutinya dengan kejutan, tikus akan berhenti membeku. Ketakutan suaranya telah padam, pupus.

Memadamkan ketakutan bukanlah garis lurus. Tidak ada kerosakan yang menakutkan. Pada hari pertama bermain hanya suara, anda akan melihat tikus membeku selama kurang dan lebih kurang selepas setiap kali memainkan suara. Tetapi kemudian cuti satu hari, dan masukkan kembali tikus ke dalam kotak. Sekarang pembekuan pertama pada hari baru ini jauh lebih lama daripada pembekuan terakhir pada hari sebelumnya. Sebilangan lupa ketakutan telah dilupakan. Ketakutan itu entah bagaimana telah meningkat sedikit untuk sementara waktu.

Semasa ketakutan dipadamkan, corak aktiviti neuron yang dibuat oleh suara menjauh dari corak kesakitan. Ejaan neuron “kesakitan” menjadi semakin kabur. Tetapi langkah ini tidak akan kembali ke corak asalnya, ejaan asal mereka tentang "suara." Sebaliknya, ia adalah untuk corak aktiviti yang sama sekali baru. Yang penting ialah apa pun maksud corak baru ini, ia tidak lagi bermaksud kesakitan. Dan sememangnya, semakin berbeza corak baru dari corak kesakitan, semakin kurang tikus yang membeku.

Pemadaman ketakutan bukanlah sesuatu yang tidak dipelajari. Otak belum kembali seperti dulu. Letakkan tikus anda kembali ke dalam kotaknya setelah beberapa minggu cuti dan mainkan semula bunyi itu. Ia akan membeku. Tetapi pembekuan itu cepat hilang. Maklumat disimpan mengenai ketakutan dan hilangnya ketakutan. Bagaimanapun, ketakutan itu mungkin berguna pada masa akan datang. Kejadian yang pernah meramalkan bahaya akan berlaku lagi, jadi masuk akal bahawa otak tikus dan otak kita tidak boleh melupakan rasa takut sepenuhnya. Mereka meletakkannya di atas ais.

Kami mengetahui jumlah yang luar biasa mengenai bagaimana tikus belajar takut. Adakah itu membantu kita? Adakah itu membantu ketakutan kita yang diperoleh? Ya, berhati-hati. Fobia adalah sasaran yang jelas di sini. Tidak semua fobia adalah ketakutan yang baru dipelajari, dan tidak semua tidak rasional. Ketinggian dapat membunuh, labah-labah dapat berbisa, kegelapan dapat membahayakan nenek moyang hominid kita.

Oleh itu, pengetahuan kita tentang bagaimana tikus belajar dan melupakan rasa takut adalah asas bagaimana kita memperlakukan ketakutan pada manusia. Sama seperti pemadaman ketakutan pada tikus anda ketika anda memainkan suara berulang-ulang tanpa akibat, begitu juga terapi pendedahan melakukan perkara yang sama untuk ketakutan anda. Dengan berulang kali mengalami perkara yang tidak berbahaya tetapi menakutkan (labah-labah, buah kiwi, gambar Pennywise the Clown tanpa akibat, idea adalah bahawa ketakutan anda harus dipadamkan.

Kami telah melihat mengapa terapi tersebut mungkin bukan garis lurus untuk menyembuhkan. Rasa takut tidak mereda: Ia menjadi lebih baik, kemudian mungkin sedikit lebih buruk lagi, kemudian lebih baik, kemudian mungkin sedikit lebih buruk, hingga akhirnya ketakutan itu punah. Dan kita telah melihat bahawa jika, berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian, ledakan ketakutan itu datang entah dari mana, itu tidak bermaksud ketakutan itu kembali untuk selamanya. Ini mungkin merupakan pemeriksaan yang rasional dan masuk akal oleh otak anda bahawa perkara yang menakutkan ini tidak lagi penting.

Tetapi kes keras kepala kita, ketakutan akan perkara tidak berbahaya yang tidak akan berubah, menunjukkan ada yang tidak kena dengan pemadaman ketakutan. Jari kecurigaan di sini tidak menunjukkan amigdala tetapi pada bahagian kecil korteks (korteks prefrontal medial, jika anda menyukai perkara semacam itu). Ingat: Memadamkan ketakutan bukanlah sesuatu yang tidak dipelajari. Sebaliknya, otak menimbulkan rasa takut pada ais; ia menekan hubungan antara perkara yang tidak berbahaya dan yang menakutkan. Dan nampaknya amigdala memerlukan izin dari bahagian korteks kecil ini untuk menekan rasa takut. Bahagian kecil korteks ini sepertinya memberikan isyarat untuk mengatakan, "Baiklah, kita boleh berhenti bertindak balas sekarang." Jadi mungkin apabila isyarat "baik-baik saja" ini hilang, kita tidak boleh berhenti takut.

Banyak yang perlu kita temui dalam pencarian kita untuk belajar takut dan lupa untuk takut. Kita perlu menuju ke korteks dan mengetahui di mana penindasan ketakutan ini berlaku dan bagaimana yang salah. Kita perlu mengetahui bagaimana neuron dapat merapatkan jurang masa antara bunyi bermain dan rasa sakit yang tiba. Kita perlu mengetahui bagaimana neuron yang nampaknya tidak tahu apa-apa tentang kesakitan berubah. Kita perlu mengetahui lebih banyak perkara - tetapi itu berlaku untuk setiap bidang neurosains. Dan setiap perkara baru yang kita dapati akan membawa kita ke tahap sementara untuk mengawal ketakutan kita.