Oleh Amanda Gefter

Kad pos hanya mengandungi dua perkataan: "Cepat."

John Archibald Wheeler, seorang ahli fizik berusia 33 tahun, berada di Hanford, Wash., Bekerja di reaktor nuklear yang memberi makan plutonium ke Los Alamos, ketika dia menerima kad pos dari adiknya, Joe. Ia adalah akhir musim panas, 1944. Joe bertempur di barisan depan Perang Dunia II di Itali. Dia mempunyai idea yang baik tentang apa yang kakaknya buat. Dia tahu bahawa lima tahun sebelumnya, Wheeler telah duduk bersama saintis Denmark, Niels Bohr dan mengolah fizik pembelahan nuklear, menunjukkan bahawa isotop unsur yang tidak stabil seperti uranium atau akan segera ditemui ...