Memberi penulisan permohonan: memakan masa tetapi tidak selalu bermanfaat

"Kami menghabiskan lebih banyak masa untuk menilai apa yang kita lakukan, dan semakin sedikit waktu untuk melakukannya", dalam petikan ini banyak saintis pasti akan mengenali diri mereka sendiri.

Persoalan mengenai bentuk peruntukan waktu yang berbeza, dokumentasi kerangka kecemerlangan penyelidikan, dan, tentu saja, aplikasi pendanaan penyelidikan menciptakan bidang yang besar untuk perdebatan. Para saintis menghabiskan lebih banyak masa untuk mengisi borang dan aplikasi penulisan daripada berfikir, membaca dan menulis. Nampak jelas bahawa birokrasi mengubah institusi yang dikhaskan untuk pencarian pengetahuan menjadi perusahaan komersial.

Mari kita ambil contoh aplikasi pembiayaan penyelidikan.

Penulisan hibah sangat berbeza-beza di setiap disiplin ilmu, dan penyelidikan yang ditujukan untuk tujuan teori-kognitif bergantung pada andaian yang berbeza daripada penyelidikan yang ditujukan untuk aplikasi praktikal. Menulis permohonan geran yang berjaya adalah proses yang cukup panjang yang memerlukan banyak masa, ketekunan dan kesabaran. Walaupun pada pandangan pertama kita mungkin menganggap penulisan permohonan pemberian sebagai proses linear yang hanya berlaku dari cadangan idea hingga pemberian penghargaan, sebenarnya ia adalah proses yang melingkar. Skema di bawah memberikan gambaran keseluruhan mengenai proses penulisan geran dan menunjukkan kerumitannya. [1]

Lebih-lebih lagi, setiap organisasi pengagihan geran mempunyai prosedur tersendiri untuk permohonan geran, yang harus dipertimbangkan oleh pemohon ketika memohon hibah tertentu. Sebagai contoh, UK Welcome Trust Investigator Awards memerlukan rancangan penyelidikan terlebih dahulu. Kemudian, pemohon yang disenarai pendek diminta memberikan lebih banyak maklumat. [2] Majlis Penyelidikan Kejuruteraan dan Sains Fizikal Inggeris (EPSRC) mempunyai proses penilaian yang serupa untuk Pemberian Platform mereka. [3] Yayasan Sains Nasional USA (NSF) juga berpegang pada proses seperti ini. NSF menggariskan bahawa alasan utama untuk membuat senarai pendek pemohon adalah untuk mengurangkan masa dan usaha para penyelidik yang menyia-nyiakan penyediaan cadangan dengan peluang kejayaan yang rendah. [4] Di Australia, prosesnya berbeza dengan yang disebutkan di atas. Ia melibatkan penilaian cadangan penuh.

Walaupun terdapat ciri khas setiap badan pendanaan, prosesnya sendiri cukup rumit.

Sebelum memulakan cadangan pemberian, pemohon harus mempelajari sumber dana yang ingin dia ajukan. Kemungkinan proposal untuk menerima dana umumnya bergantung pada apakah tujuan dan tujuannya sangat sesuai dengan keutamaan pemberian agensi. Mengenal pasti pemberi hibah adalah tugas yang memakan masa, tetapi akhirnya akan membawa faedah di masa depan. Walaupun seorang penyelidik mempunyai cadangan penyelidikan yang paling menarik, jika tidak dihantar ke institusi yang tepat, maka tidak mungkin akan mendapat dana.

Kemudian datang bahagian yang paling penting, pembuatan cadangan geran. Dalam proses ini, pemohon juga harus mempertimbangkan standard yang berbeza mengenai isi dan komposisi. Apabila cadangan itu siap, pemohon harus mengemukakannya ke institusi pemberian yang dipilih. Selepas itu, notis penerimaan atau penolakan akan diterima. Bergantung pada keputusan akhir, pemohon kemudiannya harus menyemak semula cadangan tersebut. Hibah pemohon, yang proposalnya ditolak harus menyemak dan mengirimkan kembali cadangan mereka selama kitaran pendanaan berikutnya. Permohonan hibah, yang diterima, menghasilkan idea untuk penyelidikan lebih lanjut dan cadangan geran baru.

Walaupun pentingnya memohon pembiayaan penyelidikan, jumlah masa yang dihabiskan oleh penyelidik menyiapkan dan mengemukakan cadangan tidak diketahui. Garis panduan yang menasihati bagaimana menulis cadangan geran dengan cekap menunjukkan bahawa ia tidak dapat ditulis dalam jangka masa yang singkat. Lebih-lebih lagi, menghabiskan lebih banyak masa untuk menulis permohonan tidak meningkatkan peluang untuk berjaya. [5]

Majlis Penyelidikan Kesihatan dan Perubatan Nasional (NHMRC) Australia menjalankan kajian pemerhatian mengenai berapa banyak masa yang diluangkan oleh para saintis untuk menyiapkan cadangan pemberian. Inilah yang dilaporkan oleh penyiasat: “NHMRC menerima 3727 proposal di mana 3570 dikaji dan 731 (21%) dibiayai. Di antara 285 peserta kami yang mengemukakan 632 cadangan, 21% berjaya. Menyiapkan proposal baru memerlukan purata 38 hari bekerja waktu penyelidik dan cadangan menghantar 28 hari bekerja, rata-rata keseluruhan 34 hari setiap cadangan. Lebih banyak masa yang dihabiskan untuk menyiapkan proposal tidak meningkatkan peluang kejayaan penyelidik utama. Oleh kerana kadar kejayaan secara historis adalah 20–25%, kebanyakan masa ini tidak memberi faedah langsung kepada penyelidik atau masyarakat, dan terdapat banyak peluang peluang dalam kehilangan hasil penyelidikan ”. [6]

Para penyelidik sendiri menyatakan pendapat mereka mengenai sistem yang ada dan akibatnya.

Matt Welsh, mantan profesor di Harvard, di blognya mengatakan bahawa dia pernah mengira bahawa beberapa geran yang dicarinya mempunyai nilai negatif bersih: mereka bahkan tidak akan membayar untuk masa yang dipohon oleh pemohon. [7]

Seorang pemenang Nobel dalam Fizik, dan seorang penyelidik yang berpangkalan di Australia, Profesor Brian Schmidt, menggariskan banyak masa yang disia-siakan oleh para penyelidik Australia untuk menyiapkan cadangan panjang untuk pembiayaan Majlis Penyelidikan Australia. [8]

Bob Bushaway, rakan penyelidik kanan di Pusat Pengurusan dan Dasar Pengajian Tinggi University of Southampton, menggambarkan sistem permohonan pemberian sebagai “sledgehammer” birokratik. Dia menyatakan bahawa selama 20 hingga 25 tahun terakhir, 80 peratus dana majlis penyelidikan telah pergi ke 20 peratus universiti. Bushaway menyatakan bahawa banyak usaha yang disia-siakan: untuk setiap permohonan yang diluluskan, dewan penyelidikan menolak sekitar 15 hingga 20 yang lain. [9]

Kesimpulannya cukup jelas: memerlukan terlalu lama untuk menulis geran kerana syaratnya sangat kompleks dan menuntut. Permohonan menjadi sangat terperinci dan begitu teknikal sehingga berusaha memilih cadangan terbaik telah menjadi seni gelap. Sistem cadangan pemberian semasa perlu mendapatkan beberapa pembaharuan dan dipermudahkan.

Model desentralisasi DEIP membebaskan para penyelidik dari proses penulisan permohonan geran yang tertekan dan memakan masa ini. Tidak ada dokumentasi formal yang ketat yang harus disediakan oleh penyelidik untuk menyerahkan penyelidikan ke platform. Selepas pendaftaran, ahli baru membuat pengumuman penyelidikan baru, termasuk keterangan dan hasil sebenar yang dianggarkan. Kemudian, bergantung pada tahap pekerjaan penyelidikan, seorang saintis menyerahkan hasil perantaraan dari suatu penyelidikan (tonggak) dan hasil akhir dari suatu penyelidikan, setelah itu penelitian tersebut dianggap selesai.

Di platform DEIP karya penyelidikan tidak dipilih oleh jawatankuasa terpusat untuk diposting di platform kerana mereka akan dinilai oleh seluruh komuniti platform. Para saintis tidak perlu lagi menghabiskan berhari-hari dan berminggu-minggu untuk menulis banyak dokumentasi hibah, dan menjadi "ahli astrologi" untuk meramalkan perkembangan penyelidikan mereka dengan tepat dan membuat hasil yang diharapkan secara berlebihan.

Dengan cara ini DEIP akan memberi para saintis peluang untuk melakukan apa yang sepatutnya mereka lakukan - membuat, menyelidik dan membuat inovasi.

Marie Mulyarchik, Editor, DEIP

Ikut kami

Laman Web | Blog | Twitter | Facebook | Linkedin | Telegram | Forum

Ada sebarang pertanyaan? info@deip.world

Artikel sebelumnya: Blockchain untuk Penciptaan Pengetahuan: Lampu Hijau untuk Sains Pembiayaan Minda Hebat: Butang Panas untuk Perbincangan

Tidak lama lagi kita akan lebih mendalam mengenai aspek teknikal DEIP - terus berhubung.

1. https://writingcenter.unc.edu/tips-and-tools/grant-proposals-or-give-me-the-money/

2. Majlis Penyelidikan Kejuruteraan dan Sains Fizikal. Kadar pembiayaan cadangan penyelidikan 2011–2012. http://www.epsrc.ac.uk/SiteCollectionDocuments/funding/FundingRates1112.pdf

3. Yayasan Sains Negara. Panduan cadangan pemberian. http://www.nsf.gov/pubs/policydocs/pappguide/nsf11001/gpgprint.pdf

4. Wood FQ, Meek VL, Harman G. Proses permohonan geran penyelidikan. Belajar dari kegagalan? Pengajian Tinggi 1992; 24: 1–23.

5. Cadangan pemenang Kreeger KA. Alam 2003; 423: 102–3

6. http://bmjopen.bmj.com/content/3/5/e002800.full

7. http://matt-welsh.blogspot.fr/2010/11/why-im-leaving-harvard.html

8. Schmidt B. Kita mesti membina semula sistem hibah kita. The Australian 14 November 2012. Bahagian: Pendapat. http://www.theaustralian.com.au/higher-education/opinion/we-must-rebuild-our-grants-system/story-e6frgcko-1226516110682

9. https://www.timeshighereducation.com/features/audit-overload/410612.article