kredit foto (kiri ke kanan): (atas) Emil Vilsek, Mathilda Khoo, Angelina Litvin, (bawah) Luke Braswell, Ryan Holloway, Oladimeji Odunsi

Bolehkah Anda Mengetahui jika Seseorang Berjaya dengan Melihat Wajahnya? Menurut Sains, Anda Boleh.

"Saya tahu ada sesuatu yang salah tentang dia."

Berapa kali kita mendengar seseorang mengatakan ini, atau memikirkan perkara ini di kepala kita? Setiap kali kita merasa bertentangan dengan seseorang yang kita temui, kita mendengar perkara yang sama berulang kali: "percayalah ususmu."

Kita mungkin menghabiskan masa berhari-hari, bulan, atau bertahun-tahun untuk mencari tahu. Adakah peluang yang baik untuk berjaya dalam pekerjaan baru ini? Perlukah saya mempercayainya? Roda di kepala kita berputar ketika kita memikirkan semua pemboleh ubah dan bagaimana ia akan berubah.

Dan masih, kita terus mendengar bahawa kita seharusnya hanya mendengar naluri kita. Soalan yang rumit, jawapan mudah. Apa yang harus kita lakukan, dan dari mana datangnya keseluruhan idea naluri usus ini?

Intuisi bukanlah kualiti ajaib dan misteri yang kita bawa bersama. Ini sebenarnya berasal dari pengetahuan dan pengalaman masa lalu yang kita semua bawa. Walaupun kita tidak dapat menjelaskan mengapa kita merasakan seperti yang kita lakukan, ada penjelasan logik di sebalik perasaan usus kita.

Setiap kali anda menemui sesuatu yang baru, bahagian otak anda yang tidak sedarkan diri selalu membuat penilaian. Ia memerlukan petunjuk tertentu, seperti senyuman atau bahagian cerita, dan kemudian memadankannya dengan sesuatu yang serupa dalam pangkalan data kenangan kita untuk membuat kesimpulan. Sementara itu, pihak sedar kita tidak menyedari proses pesat ini berlaku.

Naluri kami membantu kami menavigasi dunia dengan lebih mudah dengan membuat jalan pintas mental yang membantu kami bertindak dengan cepat. Daripada menggunakan tenaga untuk menilai sepenuhnya keadaan, otak kita mencari jawapan yang pantas.

Tetapi bagaimana boleh dipercayai perasaan usus kita?

Kepimpinan Semua Bersemuka

Telah dikatakan bahawa kita tidak boleh menilai buku dari sampulnya, tetapi kajian menunjukkan bahawa kita dapat belajar sedikit hanya dengan melihat wajah seseorang. Nicholas Rule, seorang profesor psikologi di University of Toronto, melakukan serangkaian kajian mengenai persepsi wajah.

Pada tahun 2011, Rule memperlihatkan sekumpulan orang foto buku tahunan kuliah pengacara AS terbaik. Orang asing ini berjaya meramalkan peguam mana yang akhirnya akan memimpin firma undang-undang yang paling menguntungkan di negara ini. Dia melakukan kajian serupa dengan menggunakan 20 CEO wanita dan mendapati hubungan langsung antara penilaian dan keuntungan korporat.

Tetapi mengapa sebenarnya lebih sukar untuk dijelaskan. Mungkin kerana kita menilai seseorang pada awalnya dengan penampilan fizikalnya, jadi mereka mengembangkan sifat keperibadian tertentu agar sesuai dengan penampilannya. Dalam ramalan yang memuaskan diri, mereka akhirnya menemukan posisi yang sesuai dengan watak mereka.

Atau adakah sebaliknya? Keperibadian seseorang mengubah penampilan mereka ketika mereka mengulangi ekspresi wajah tertentu. Dari garis ketawa hingga penampilan yang lebih terang, kami menggunakan ungkapan fizikal ini untuk mengukur seperti apa orang itu.

kredit foto (kiri ke kanan): Dmitriy Ilkevich, Jake Davies, Kyle Loftus

Banyak yang boleh dikatakan mengenai membaca wajah seseorang. Apabila kita melihat seseorang bercakap atau bertindak balas terhadap sesuatu, kita melihat wajah mereka dengan ekspresi bukan lisan. Yang mungkin tidak begitu jelas ialah kita secara tidak sedar membaca ekspresi mikro orang untuk melihat bagaimana perasaan mereka.

Ekspresi mikro adalah ekspresi wajah yang ringkas dan tidak disengajakan. Tidak seperti ungkapan biasa, ekspresi mikro selalunya hanya bertahan selama sepersekian saat dan sukar dipalsukan. Sebagai contoh, seseorang dapat mengelakkan kontak mata sebentar jika mereka menyembunyikan sesuatu atau merasa tidak yakin.

Apabila kata-kata seseorang tidak sesuai dengan ekspresi mikro di wajahnya, kita merasakan bahawa ada sesuatu yang 'salah' mengenai orang itu. Apa yang mereka katakan tidak sesuai dengan pendapat mereka. Perasaan tidak selesa ini yang kita alami sukar untuk diartikulasikan, jadi kita mengaitkannya dengan perasaan usus kita.

"Tapi Dia Tampak Bagus!"

Kadang-kadang kita fikir kita mempunyai seseorang yang benar-benar tahu. Sehingga mereka membuktikan kita salah.

Contohnya, John Wayne Gacy. Dia tinggal di pinggiran bandar Chicago yang tenang pada tahun 1970-an bersama isteri dan dua anak tirinya. Orang yang mengenali Gacy menghormatinya dan menganggapnya sebagai teladan kerana sumbangannya kepada masyarakat dan wataknya yang baik.

Ketika dia tidak mengusahakan perniagaan pembinaannya yang semakin meningkat, Gacy aktif dalam Parti Demokrat dan mengadakan pesta jalanan untuk jiran. Dia akan menjadi sukarelawan organisasi dan berpakaian sebagai badut untuk menghiburkan anak-anak. Semua orang tahu apa yang dimaksudkan oleh Gacy - atau begitulah yang mereka fikirkan.

Apa yang mereka tidak tahu adalah masa lalunya. Beberapa tahun sebelumnya, dia memulai dengan cara yang serupa di pinggiran kota lain. Dia mengahwini rakan sekerjanya, Marlynn Myers, yang ayahnya mengajaknya bekerja dalam perniagaan restoran keluarga. Perkara bermula dengan hebat. Gacy bekerja sangat keras, terlibat dalam sukarela dan akhirnya dia dan isterinya mempunyai seorang putra dan seorang anak perempuan.

Tetapi kemudian desas-desus mula beredar bahawa Gacy berminat dengan pemuda yang bekerja di restoran itu. Orang tersayang, yang sangat mengenalnya, menolak khabar angin ini sebagai tidak masuk akal. Tetapi pada tahun 1968, dia didakwa dengan banyak tuduhan pemerkosaan dan kekerasan terhadap remaja lelaki. Setelah menjalani hukuman penjara hanya 18 bulan, dia berangkat untuk memulakan hidupnya semula dengan batu bersih.

Di sini lagi dalam kehidupan barunya, Gacy segera tidak sabar. Dia menggaji sejumlah pemuda untuk bekerja dalam perniagaannya kerana dia dapat membayar mereka dengan gaji rendah, seperti alasannya. Dalam tempoh enam tahun, sejumlah remaja lelaki dan lelaki muda di kawasan itu hilang secara misterius.

Desas-desus tentangnya berkembang sekali lagi, dan kepemimpinan mengakibatkan polis melakukan pemeriksaan latar belakangnya, di mana mereka mengetahui masa lalunya. Mereka akhirnya mengaitkannya dengan serangan seksual dan pembunuhan lebih 30 remaja lelaki dan lelaki muda. Rakan-rakan dan jiran-jiran yang telah mengenalinya selama beberapa tahun terkejut kerana dia diadili dan dijatuhi hukuman mati.

Apabila Naluri usus membawa kepada pertumpahan darah

Bahagian lain duit syiling bertindak berdasarkan penilaian salah niat seseorang. Pada masa anda menyedari bahawa anda salah, sudah terlambat.

Peranan pegawai polis menghendaki orang itu membuat keputusan berdasarkan maklumat yang ada. Kadang kala keputusan ini boleh membawa perbezaan antara hidup dan mati. Malangnya, terdapat sejumlah kes di mana orang-orang ditembak kerana mereka dipercayai dipercayai berbahaya.

Salah satu kes yang paling terkenal adalah Amadou Diallo, seorang lelaki Guinea berusia 20-an. Berdiri di hadapan rumah pangsapuri, dia mencapai jaketnya untuk dompetnya untuk menunjukkan identiti. Pegawai mengira objek itu dengan pistol dan melepaskan tembakan sebanyak 41 kali. Kemarahan orang ramai berlaku ketika isu-isu profil perkauman dan kekejaman polis dibangkitkan.

Kes ini membawa kepada tinjauan bagaimana orang membuat keputusan berdasarkan ras dalam sejumlah eksperimen penyelidikan. Kedua-dua sukarelawan sarjana dan pegawai polis diminta memainkan simulasi komputer untuk memilih sama ada mahu menembak sasaran, yang mungkin hitam atau putih, sama ada mereka bersenjata atau tidak. Hasil kajian menunjukkan bahawa ketika sampai pada sasaran hitam yang tidak bersenjata, peserta lebih lambat dan kurang tepat dalam membuat keputusan.

kredit gambar: Christian Fregnan

Kejadian ini menunjukkan bahawa keputusan cepat kita sering kali disebabkan oleh prasangka dan pengalaman masa lalu. Sekiranya kita membiarkan perasaan naluri kita mengatasi proses pemikiran kita, kita akhirnya dapat membuat keputusan yang salah.

Walaupun dalam situasi biasa, biasanya berhati-hati dengan persekitaran anda. Sama ada anda lelaki atau wanita, anda boleh berjalan kaki di jalan yang sunyi dan sunyi di malam hari. Sekiranya anda mendapat getaran buruk dari orang yang berdekatan, anda lebih selamat untuk menjauhkan diri daripada orang itu daripada mengambil risiko berlaku.

Idea yang lebih baik adalah menggunakan sistem rakan. Banyak kolej telah membuat sistem teman atas permintaan sehingga orang dapat menghilangkan risiko dengan meminta seseorang untuk berjalan di malam hari. Kadang-kadang cara terbaik untuk menggunakan naluri usus anda adalah dengan menghilangkan keperluannya.

Naluri Kita Fleksibel

Naluri kita wujud dengan alasan. Mereka dibina untuk membantu kita menilai orang dengan cepat untuk menentukan sama ada kita boleh mempercayai mereka atau tidak, yang meningkatkan peluang hidup kita. Perasaan usus ini dibina dan diubah oleh pengalaman masa lalu dan perkara yang telah kita pelajari.

Berita buruknya adalah bahawa prasangka dan pengalaman yang tidak dapat dilupakan dapat mengaburkan pertimbangan dan naluri kita. Kita mungkin tersilap berfikir bahawa kita tahu seperti apa orang asing dengan membandingkannya dengan orang lain. Atau, kita memaksakan sifat keperibadian pada seseorang agar sesuai dengan kehendak kita.

Setiap daripada kita mempunyai prasangka yang mengubah bagaimana reaksi usus kita. Kita perlu menilai bagaimana pengalaman kita mengubah persepsi kita terhadap orang-orang sehingga kita dapat membuat penilaian yang lebih baik di masa depan. Dengan menyedari bahawa perasaan usus kita kadang-kadang dibuang, kita dapat menyeimbangkan emosi kita dengan pemikiran yang rasional.

Melissa Chu menulis mengenai mencipta karya hebat dan tabiat berjaya di JumpstartYourDreamLife.com. Anda boleh mendapatkan panduan Cara Mendapatkan Apa sahaja yang Anda Mahukan.