Rahsia asteroid dibuka oleh Hayabusa2

Kumpulan data pertama yang dikumpulkan oleh probe Hayabusa2 - di orbit sekitar asteroid Ryugu - mengungkapkan petunjuk mengenai pembentukan objek dan sejarah awal serta keadaan di sistem suria awal.

Penyelidik ruang telah mengumpulkan sejumlah besar gambar dan data lain yang memberi petunjuk kepada penyelidik mengenai pembentukan Ryugu dari badan induk yang lebih besar. Perincian ini seterusnya, membolehkan para penyelidik mengira kuantiti dan jenis bahan yang lebih penting bagi kehidupan yang wujud semasa Bumi terbentuk dengan lebih baik.

Penyelidikan Hayabusa2 dilancarkan pada hari Rabu, 3 Disember 2014, di atas roket oren dan putih setinggi 50m dengan berat hampir 300 tan dari Pusat Angkasa Tanegashima di Jepun Barat Daya.

Ryugu adalah asteroid jenis C - kaya dengan karbon - selebar sekitar 900m (© 2019 Seiji Sugita et al., Science)

Profesor Seiji Sugita dari Jabatan Bumi dan Sains Planet Universiti Tokyo mengawasi pelancaran yang berjaya: "Saya tidak pernah merasa begitu bersemangat dan gugup pada masa yang sama, itu bukan sekadar eksperimen sains lain di atas roket itu. Itulah kemuncak kerja hidup saya dan harapan serta impian seluruh pasukan saya. "

Lintasan yang dikira dengan teliti mengayunkan Hayabusa2 mengelilingi Bumi untuk mengambil kelajuan sehingga dapat sampai ke tempat tujuannya di tali pinggang asteroid antara Marikh dan Musytari, tiba tepat pada sasarannya - asteroid Ryugu - pada hari Rabu 27 Jun 2018.

Sejak itu kapal angkasa telah menggunakan pelbagai jenis kamera dan instrumen untuk mengumpulkan gambar dan data mengenai Ryugu yang terus dihantar kepada para penyelidik di Bumi. Hayabusa2 bahkan telah melakukan pendaratan lembut di asteroid dan sedang dipersiapkan sebentar di mana ia akan mengumpulkan bahan permukaan longgar - regolith - untuk kembali ke Bumi. Walaupun masih ada satu tahun lagi sebelum sampel itu kembali, pasukan ini masih belum bersedia untuk sementara waktu.

Sugita menjelaskan kemajuan yang dicapai oleh penyelidikan sejauh ini: “Hanya beberapa bulan setelah kami menerima data pertama, kami telah membuat beberapa penemuan yang menggoda.

"Yang utama adalah jumlah air atau kekurangannya, Ryugu sepertinya memiliki. Ia jauh lebih kering daripada yang kami jangkakan, dan memandangkan Ryugu cukup muda (mengikut standard asteroid) pada usia sekitar 100 juta tahun, ini menunjukkan badan induknya juga hampir tidak mempunyai air. "

Ryugu memiliki albedo, atau pantulan rendah yang luar biasa, 2 peratus, jadi bagi kita, lebih hitam daripada arang batu. Kamera Hayabusa2 sangat sensitif untuk menyelesaikan butiran halus (© 2019 Seiji Sugita et al., Science)

Rakan sekerja Sugita menyatakan dalam makalah pendamping bahawa pelbagai instrumen di Hayabusa2 termasuk kamera cahaya tampak dan spektrometer inframerah dekat mengesahkan kekurangan air ini.

Fakta ini sangat penting, kerana saat ini diyakini bahawa semua air Bumi berasal dari asteroid tempatan, komet yang jauh dan awan nebula atau debu yang menjadi matahari kita. Kehadiran asteroid kering di tali pinggang asteroid akan mengubah model yang digunakan untuk menggambarkan komposisi kimia sistem suria awal.

Sugita menjelaskan: “Ini mempunyai implikasi untuk mencari kehidupan. Terdapat banyak sistem suria di luar sana dan pencarian kehidupan di luar keperluan kita. Penemuan kami dapat menyempurnakan model yang dapat membantu mengehadkan jenis sistem suria yang harus disasarkan oleh pencarian kehidupan. "

Tetapi ada lebih banyak daripada ini daripada air; sebatian lain yang sangat penting untuk hidup terdapat dalam asteroid dan Ryugu mempunyai beberapa kejutan di sini juga. Untuk memahami mengapa penting untuk mengetahui bahawa Hayabusa2 bukan satu-satunya robot darat di luar sana yang meneroka asteroid sekarang. Pada tahun 2016 NASA melancarkan OSIRIS-REx yang mencapai sasaran asteroid Bennu pada 3 Disember 2018, empat tahun dari hari pelancaran Hayabusa2.

Kedua-dua projek itu tidak bersaing tetapi secara aktif berkongsi maklumat dan data yang dapat saling membantu. Para penyelidik membandingkan asteroid mereka untuk belajar lebih banyak daripada yang mungkin jika mereka hanya dapat menyelidiknya. Walaupun sama dalam banyak cara, Bennu dan Ryugu berbeza dengan ketara di beberapa kawasan. Keduanya sangat gelap, mempunyai bentuk seperti berputar dan ditutup dengan batu besar, tetapi Ryugu mengandungi lebih sedikit air.

Perbezaan ini menyebabkan para penyelidik menggaru-garu kepala.

Tidak jelas bagaimana badan induk Ryugu menjadi sangat kering. Ada kemungkinan ia dipanaskan secara dalaman oleh bahan radioaktif, atau mengalami pengeboman berpanjangan oleh badan berbatu lain (© 2019 Seiji Sugita et al., Science)

Sugita meneruskan: “Saya berharap permukaan Ryugu memiliki lebih banyak variasi seperti yang dicadangkan oleh pemerhatian darat sebelumnya. Tetapi setiap ciri permukaan dan batu di Ryugu nampaknya seperti yang lain, menunjukkan kekurangan air yang sama.

"Namun, apa yang terasa membatasi sekarang mencerahkan; Keseragaman Ryugu menunjukkan kemampuan instrumen kami untuk menangkap data bernuansa. Ia juga berfungsi sebagai pemalar yang diperlukan untuk membandingkan data berikutnya dengan. Begitu banyak sains mengenai mengawal pemboleh ubah dan Ryugu melakukan ini untuk kita. "

Semasa Hayabusa2 terus meneroka jiran kecil berbatu kita, para penyelidik secara beransur-ansur mengumpulkan sejarahnya, yang terjalin dengan sejarah kita sendiri. Sugita dan rakannya percaya Ryugu berasal dari asteroid induk seluas puluhan kilometer, kemungkinan besar di keluarga asteroid Polana atau Eulalia.

Sugita menyimpulkan: “Berkat misi selari Hayabusa2 dan OSIRIS-REx, akhirnya kami dapat mengatasi persoalan bagaimana kedua asteroid ini muncul.

"Bahawa Bennu dan Ryugu mungkin adik beradik namun menunjukkan beberapa sifat yang sangat berbeza menunjukkan bahawa mesti ada banyak proses astronomi yang menarik dan misteri yang belum kita terokai."

Penyelidikan asal: http://dx.doi.org/10.1126/science.aaw0422

Mula-mula diterbitkan di media Scisco https://sciscomedia.co.uk/hayabusa2-ryugu/