A Storm's a-Brewing pada Neptunus

Ribut baru yang besar terbentuk di Neptunus, mirip dengan sistem yang dilihat oleh kapal angkasa Voyager 2 ketika melewati planet itu pada tahun 1989. Ditemui oleh ahli astronomi menggunakan Teleskop Angkasa Hubble, ini menandakan pertama kalinya sistem sedemikian, pertama kali dikesan dalam gambar yang diambil di 2018, telah dilihat semasa pembentukannya.

Mirip dengan Titik Merah Besar di Musytari, Titik Gelap Besar di Neptunus dibentuk oleh sistem tekanan tinggi di atmosfer planet itu. Ini berbeza dengan dunia rumah kita sendiri, di mana ribut terbentuk di kawasan dengan tekanan rendah. Dengan mengkaji mekanisme sistem ini, para penyelidik berharap dapat lebih memahami sistem suria kita sendiri, serta planet yang mengorbit bintang-bintang lain.

"Sekiranya anda mempelajari planet luar dan anda ingin memahami bagaimana ia berfungsi, anda perlu memahami planet kita terlebih dahulu. Kami mempunyai sedikit maklumat mengenai Uranus dan Neptunus, ”kata Amy Simon, seorang saintis planet di Pusat Penerbangan Angkasa Goddard NASA.

Planet Neptunus dalam dua foto komposit yang berbeza. Dalam gambar Hubble di sebelah kiri, kami melihat ribut gelap yang baru ditemui, dikelilingi oleh awan putih, duduk lebih tinggi di atmosfera. Di sebelah kanan,

Perkembangan awan dua tahun sebelum pembentukan titik gelap baru menunjukkan bahawa ribut ini mulai jauh lebih dalam di atmosfer Neptunus daripada yang dipercaya oleh ahli astronomi sebelumnya.

Kedatangan dan Pergerakan Kapal Angkasa dan Ribut

Ketika Voyager 2 melewati Neptunus pada akhir lawatannya ke sistem suria luar, kapal angkasa itu merakam gambar dua sistem ribut, yang dinamakan ahli astronomi "The Dark Dark Spot" dan "Dark Spot 2." Yang lebih besar adalah kira-kira seukuran Bumi. Namun, ketika Teleskop Angkasa Hubble menetapkan pandangannya tentang Neptunus pada tahun 1990-an, ciri-ciri tersebut tidak lagi kelihatan. Ini mengejutkan para astronom, kerana Titik Merah Besar di Musytari telah terlihat sejak tahun 1830, dan mungkin telah terbentuk 350 tahun yang lalu.

"Satu kajian yang diketuai oleh University of California, Berkeley, pelajar sarjana Andrew Hsu menganggarkan bahawa bintik-bintik gelap muncul setiap empat hingga enam tahun pada garis lintang yang berbeza dan hilang setelah kira-kira dua tahun," jelas pegawai NASA.

Titik Merah Besar di Musytari ditstabilkan oleh aliran jet nipis di kedua sisi sistem. Kredit gambar: NASA

Titik Merah Besar di Musytari dijaga oleh aliran jet tipis di kedua-dua belah pihak, mencegah ribut bergerak ke utara atau selatan. Perlindungan semacam itu bukanlah sebahagian daripada suasana Neptunus, di mana angin bertiup melalui jalur yang lebih luas. Di sini, di planet paling jauh dari sistem suria, angin di dekat khatulistiwa bergerak ke arah barat, sementara angin yang lebih dekat ke kutub bertiup ke arah timur. Ribut di dunia itu umumnya berlegar di antara garis lintang ini sebelum pecah.

Membangkitkan Ribut

Semasa para penyelidik mengkaji titik gelap kecil yang pertama kali dilihat di atmosfer Neptunus pada tahun 2015, mereka melihat kumpulan awan putih kecil yang terpisah di hemisfera utara. Mereka kemudian terbentuk menjadi badai baru, hampir sama ukuran dan bentuknya dengan Great Dark Spot yang dilihat oleh Voyager. Ribut besar ini berukuran hampir 11,000 km (6,800 batu) panjangnya.

Awan putih yang mendahului sistem ribut di Neptunus mungkin serupa dengan awan lentikular di Bumi, seperti yang dilihat di atas Gunung. Shasta. Kredit gambar: rubengarciajrphotography / Flickr

Awan berkembang tinggi di atmosfer Neptunus dari kristal ais metana, mewujudkan awan putih. Para penyelidik membuat hipotesis bahawa mereka terbentuk di atas ribut, dengan cara awan lentikular berlegar di puncak gunung di dunia rumah kita sendiri. Dalam kes ini, awan putih ini menjadi lebih terang sebelum kawasan gelap dapat dilihat oleh Hubble. Model komputer menunjukkan bahawa ribut paling besar didahului oleh awan terang.

"Tempat itu di Hemisfera Utara dan melayang ke arah barat lebih perlahan daripada angin di sekitarnya. Bintik-bintik gelap hanya dapat dikenali dalam cahaya yang dapat dilihat, kerana penyerapannya yang kuat pada panjang gelombang biru, dan hanya Teleskop Angkasa Hubble yang mempunyai resolusi spasial yang cukup untuk mengesannya, ”para penyelidik menjelaskan dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam Geophysical Research Letters.

Neptune diklasifikasikan sebagai gergasi ais, terdiri dari teras berbatu, dikelilingi oleh pedalaman yang kaya dengan air, ditutupi lapisan hidrogen dan helium. Uranus, planet yang serupa dengan Neptunus, saat ini memiliki topi awan yang cerah dan ribut di sekitar kutub utara. Metana di atmosfer Uranus dan Neptunus memantulkan cahaya biru-hijau, memberikan setiap warna rona kebiruan kepada setiap orang.

Walaupun kecepatan angin dalam ribut di Neptunus tidak pernah diukur secara langsung, para astronom percaya bahawa mereka dapat mencapai kecepatan hingga 360 kilometer (hampir 225 batu) per jam, kira-kira sama dengan kelajuan angin tertinggi yang pernah dicatat di Bumi.