5 Perkara yang Saya Belajar Dari Neil deGrasse Tyson

Ahli astrofizik kegemaran dunia mengunjungi pejabat kami.

Oleh Evan Dashevsky

Saya telah menempah dan menganjurkan siri wawancara streaming PCMag, The Convo, selama hampir satu tahun sekarang. Pada masa itu, kami mempunyai banyak nama besar untuk sembang - dari pengarang terlaris dan pegawai kerajaan hingga CEO, saintis dan bekas angkasawan. Tetapi tidak ada nama yang menarik perhatian penonton studio langsung dari kakitangan PCMag yang sibuk. Itu cepat berubah ketika Dr. Neil deGrasse Tyson tiba.

Tyson masuk untuk membicarakan buku barunya, Welcome to the Universe, tetapi perbualan selama 50 minit - yang merangkumi pertanyaan dari penonton yang menonton secara langsung di Facebook - menyentuh banyak topik geeky, termasuk politik, pendidikan, multiverse (juga, " the metaverse "), daging sapi Twitter, yang filem sci-fi" melanggar lebih banyak undang-undang fizik per minit daripada filem lain yang pernah dibuat, "penjajahan ruang angkasa, dan kotoran Bigfoot - hanya untuk beberapa nama. Dan Tyson dengan mudah menangani semuanya dengan kecerdasan, kepandaian, dan kepintaran.

Berikut adalah lima perkara penting dari perbualan kami (hanya diedit sedikit).

1. Tidak Ada Bukti Ilmiah Kami Tidak Hidup dalam Simulasi Raksasa

Gagasan bahawa "realiti" sebenarnya adalah simulasi yang dibuat oleh kecerdasan yang lebih tinggi adalah pokok fiksyen sains moden. Ini adalah idea bahawa pemikir serius seperti Elon Musk dilaporkan mengambil serius.

Ketika teknologi berkembang, idea bahawa kita semua mungkin terjebak dalam simulasi besar telah berubah dari fantasi "bagaimana jika" yang tinggi menjadi kemungkinan yang nyata. Sebenarnya, menurut Tyson, teknologi semasa menyajikan "jalan penaakulan yang membuatnya cukup menarik."

Algoritma pembelajaran mesin yang paling maju pada masa ini masih belum hampir membuat sesuatu yang rumit seperti, katakanlah, Data dari Star Trek, tetapi mereka membenarkan mesin memperoleh kebolehan baru dan membuat kesimpulan yang pada awalnya mereka tidak diprogramkan - sesuatu yang serupa untuk membebaskan kehendak (sekurang-kurangnya berdasarkan logik yang telah ditentukan). Dan keupayaan ini hanya bertambah baik. Tyson mengambil konsep ini beberapa langkah lebih jauh sebagai bukti untuk menyokong idea bahawa kita mungkin berada dalam simulasi.

"Ketika kita menjadi lebih baik dalam memprogram komputer kita, dan ketika komputer menjadi lebih cepat dan lebih pintar - ketika kita mendekati AI - apa yang menghalangi kita untuk menulis permainan komputer yang memiliki watak yang mengendalikan nasib mereka sendiri dengan semacam kehendak bebas?

"Baiklah, jika kita melakukannya dengan cukup banyak interaksi dari semua watak yang mengatakan bahawa kita bukan watak-watak yang memainkan kehidupan kita di dunia ini, itu adalah simulasi seseorang yang memprogramkan alam semesta ini di ruang bawah tanah ibu bapa mereka? Sebilangan remaja, tetapi jauh lebih pintar daripada kita, mencipta alam semesta kita. Di sinilah penaakulan menjadi menarik.

"Sekiranya anda membuat perwakilan hidup yang cukup tepat, dan kehidupan itu mempunyai kehendak bebas, dan itu semua simulasi, apa yang menghalang kehidupan daripada memprogram komputer mereka untuk membuat simulasi dalam diri mereka - dan kemudian itu adalah simulasi sepanjang jalan. turun. Jadi di dunia itu, ada satu alam semesta yang nyata, tetapi semua alam semesta lain yang diciptakan adalah simulasi. Sekarang anda bertanya, 'Apa kemungkinan kita berada di satu alam semesta yang sebenarnya daripada di salah satu simulasi yang tidak dapat dihitung dalam simulasi dalam simulasi?' "

Ringkasnya: Sekiranya anda adalah robot pengulangan tanpa henti di Westworld, bagaimana anda tahu?

2. Penolakan Ilmu pasti dapat menghampiri Demokrasi

Tyson adalah wajah umum sains dan dia jarang (sengaja) memasuki perbahasan politik kitaran berita semasa - kecuali ketika sains berada di pusat. Tetapi perang budaya hiper-partisan hari ini berjaya menyeret bahkan ahli astrofizik ke dalam pertempuran.

Di bahagian bawah blogosfera sayap kanan, anda boleh mendapat kritikan terhadap siri Tyson Cosmos kerana dia merujuk kepada Venus sebagai kesan rumah hijau yang melarikan diri (yang, terlepas dari pandangan anda mengenai dasar bahan bakar fosil di Bumi, benar-benar benar) . Oleh itu, bagaimana seorang saintis - khususnya seorang pendidik sains - melakukan manuver dalam persekitaran politik beracun ini?

"Oleh itu, saya telah mengatakan ini berkali-kali. Saya akan mengatakannya lagi. Perkara yang baik mengenai sains adalah benar sama ada anda percaya atau tidak. Sekarang, saya harus mempertajamnya. Itulah frasa dasar, tetapi sebenarnya, kaedah dan alat sains ketika dipanggil, peranan apa yang mereka jalankan ialah mereka menemukan apa yang benar, benar-benar bebas daripada siapa yang melakukan penemuan itu.

"Sekiranya anda mendapat hasil dan saya katakan, 'Baiklah, saya tidak tahu apakah itu benar atau tidak. Sebenarnya, saya fikir anda salah. ' Saya kemudian merancang beberapa eksperimen lebih pintar daripada percubaan anda dan saya mendapat jawapan. Kemudian kita melihat jika orang lain dari negara lain menggunakan sumber kuasa yang berbeza, menggunakan bias yang berbeza mendapat hasil yang sama. Kami telah menemui kebenaran ilmiah yang muncul, dan apabila anda menjumpainya, kebenaran tersebut kemudiannya tidak terbukti palsu. Kita dapat memanfaatkannya, tetapi apabila sesuatu disahkan secara eksperimental secara berterusan, itu adalah kebenaran baru yang muncul.

"Sekiranya anda menyangkal hal itu di negara bebas, pasti. Teruskan. Saya tidak mempunyai masalah dengan itu. Negara yang bebas bermaksud kebebasan bersuara, kebebasan berfikir. Pasti. Tetapi jika sekarang anda mempunyai kedudukan yang berkuasa atas orang lain dan anda mengambil sistem kepercayaan anda, yang tidak berdasarkan kebenaran objektif, dan menerapkannya kepada orang lain yang tidak mempunyai sistem kepercayaan anda - itu adalah resipi bencana. Ini adalah permulaan akhir demokrasi yang bermaklumat. "

3. Seni dan Sains Boleh (dan Mesti) Bersesuaian

Semasa saya menemubual wakil pentadbir NASA, Dava Newman, dia adalah penyokong suara gerakan pendidikan yang baru dikenali sebagai STEAMED. Ini adalah evolusi akronim STEM (Sains, Teknologi, Kejuruteraan, dan Matematik) yang sudah biasa, ditambah dengan huruf "A" untuk Seni (dengan demikian STEAM), dan kadang-kadang dilengkapkan dengan "D" untuk Reka Bentuk (dan oleh itu STEAMD).

Tyson terkenal sebagai duta sains. Tetapi untuk menjual agenda berdasarkan logiknya kepada khalayak umum, dia memanfaatkan seni itu - melalui saringan kesan sci-fi yang licin dari siri Cosmosnya dan di podcast StarTalk, yang menjadi tuan rumahnya bersama meja komedian berdiri dan tetamu dari pelbagai bidang kreatif. Oleh itu, apakah gabungan sains dan seni yang ideal ketika kita mempersiapkan generasi akan datang untuk masa depan yang semakin berteknologi?

"STEM, tentu saja, menjadi gerakan yang sangat kuat. Ia mempunyai akronim yang hebat: sains, teknologi, kejuruteraan, dan matematik. Hanya untuk mengingatkan orang jika anda tidak tahu, nilai keempat bidang tersebut tidak dapat dihitung dalam perannya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Sekiranya anda mementingkan wang, ekonomi, dan kesihatan ekonomi, anda tidak boleh melepaskan diri dari peranan apa yang dimainkan oleh empat cabang ini - literasi sains - dalam hal ini. Inovasi dalam bidang-bidang tersebut akan menjadi jentera ekonomi masa depan, dan sejauh mana anda tidak mengetahui bahawa atau melabur dengan cara itu adalah merugikan kesihatan ekonomi anda ke depan.

"Sekarang, seni, mereka selalu menjadi bajet yang curang. 'Oh, kami kehabisan wang. Tidak ada ruang untuk seni, tidak ada wang untuk seni, jadi kelas muzik atau ini, dan mereka akan dipotong. ' Ini adalah usaha mulia untuk mengatakan, 'Mari letakkan A di STEM supaya kita dapat meneruskannya,' tetapi anda harus berhati-hati dengan itu ... kerana terdapat banyak pekerjaan dan kestabilan ekonomi bagi orang-orang yang merupakan seniman grafik, yang merupakan arkitek, atau perkara semacam ini. Pereka, pereka set. Terdapat pekerjaan di luar sana. Itu bukan masalahnya. Kami bercakap mengenai apa yang akan mengembangkan ekonomi.

Apa yang saya mahukan ialah seni membuat kes untuk dirinya sendiri tanpa mendakwa bahawa ia harus ada di STEM untuk STEM melakukan apa yang harus dilakukan. Sejarah menunjukkan bahawa itu hanya palsu…. Sekarang, berkaitan dengan seni, saya dapat memberitahu anda perkara ini. Anda boleh membuat negara berdasarkan STEM yang mempunyai ekonomi yang maju. Anda boleh melakukannya, tetapi jika negara itu tidak memiliki seni, adakah negara yang akan anda pilih untuk tinggal? Sudah tentu tidak. Tidak ada orang yang berpendidikan akan memberikan jawapan itu. "

4. Manusia Perlu Meneroka Ruang, Tetapi Lebih Baik Tidak Melupakan Bumi

Kita hidup dalam masa yang menggembirakan. Bukan sahaja NASA dan agensi persekutuan lain menjangkau lebih jauh dari sebelumnya, tetapi sekarang kita mempunyai industri ruang persendirian yang layak. Sebilangan penerokaan ini digerakkan oleh motif keuntungan, sebahagiannya oleh semangat penerokaan, tetapi ada juga unsur eksistensial. Kita (bermaksud manusia dan seluruh kehidupan di Bumi) menghadapi banyak cabaran besar - ada di antaranya yang dapat kita kendalikan (katakanlah, perang nuklear), yang sebahagiannya tidak dapat (katakan, kesan asteroid). Sekiranya kita akan bertahan - dalam jangka masa panjang - kita akan memerlukan polisi insurans.

Salah satu penonton kami bertanya kepada Tyson mengenai amaran Stephen Hawking selama 1,000 tahun baru-baru ini agar umat manusia melarikan diri ke planet lain atau menghadapi kepupusan akibat beberapa bencana di masa depan.

"Yah, itu bergantung pada bencana seperti apa, tentu saja. Kami selalu terdedah, dan sebenarnya, yang paling menakutkan saya ialah 100 tahun yang lalu, jika anda bertanya apa yang paling anda sayangi terhadap peradaban kita, orang akan berkata, 'Baiklah, kita mungkin melebihi bekalan makanan kita,' atau, 'kolera , 'atau,' batuk kering. ' Tidak ada yang bahkan dapat mengatakan, 'Salah satu risiko terbesar kami adalah kita dapat dikeluarkan oleh asteroid,' kerana kumpulan data bahkan tidak memungkinkan kita untuk mengetahui dengan cara lain bahawa kita semua dapat diberikan pupus.

"Itu membuat saya tertanya-tanya, dalam 100 tahun apa yang akan kita dapati yang akan menimbulkan risiko lain? Perkara lain yang perlu kita risaukan. Risiko asteroid, itu nyata. Sejenis virus yang tidak dapat disembuhkan, itu nyata. Pemusnahan nuklear secara keseluruhan, nampaknya agak kurang berlaku selepas Perang Dingin daripada semasa Perang Dingin, tetapi tidak kurang juga senjata nuklear di luar sana, jadi ya. Atau beberapa perkara yang tidak dijangka yang kita dapati dalam satu abad, ya.

"Masalah saya dengan komen Stephen Hawking sering dia dan orang lain, Elon Musk juga, menggunakan hujah itu untuk memaksa kita menjadi spesies multi-planet. Sekiranya demikian, dan terdapat beberapa penderitaan di satu planet, maka spesies itu masih dapat bertahan. Sekarang, anda harus memikirkan praktikalnya. Ini, 'Oh, baiklah. Sejuta orang akan mati di sana, tetapi kita selamat di planet ini. Selamat tinggal, separuh umat manusia. ' Saya tidak melihat bagaimana itu bermain dengan baik dalam tajuk utama. Berapa kos untuk terraform Mars dan menempatkan satu bilion orang di sana?

"Apa pun kosnya untuk terraform Venus dan Mars, dan menghantar satu miliar orang ke setiap planet ... mungkin lebih murah untuk mengetahui cara membelokkan asteroid. Mungkin lebih murah untuk mencari serum sempurna yang menyembuhkan anda dari kemungkinan virus yang timbul. Mungkin lebih murah untuk mencari sumber makanan sehingga kita tidak menjadikan diri kita sebagai spesies yang kelaparan dan pupus. Saya fikir itu mungkin lebih mudah dicapai daripada membuat dua planet dan menghantar satu bilion orang di sana, dan kemudian mempunyai dilema etika bahawa sepertiga atau setengah dari spesies anda akan dihapuskan kerana anda dapat menonton dari sudut pandang lain. "

5. Sekiranya Bigfoot Nyata, Di manakah Poopnya?

Orang terus mendakwa dia di luar sana. Sebenarnya, terdapat banyak rancangan TV kabel "realiti" berdasarkan idea itu. Jadi, apa pendapat Tyson?

“Sangat sukar untuk menyembunyikan mamalia seberat 200 paun, kerana mereka buang air besar. Sekiranya anda ingin mengatakan Littlefoot ada di luar sana dan itu adalah mikroba, pasti. Itu dapat mengelakkan carian kami dengan mudah. Tetapi mamalia berbulu besar yang mungkin berbau, dan mereka buang air besar, kerana semuanya kotoran, seperti yang dinyatakan dalam buku ini: Saya rasa sangat sukar untuk menyembunyikan haiwan seperti itu, jadi saya akan mengatakan bahawa, tidak, Bigfoot tidak wujud di Bumi. "

Maaf, kawan-kawan. Tidak ada Bigfoot di luar sana.

Baca lebih lanjut: transkrip penuh

Awalnya diterbitkan di www.pcmag.com.