5 Wanita Ilmu Badass yang Anda Perlu Tahu

Hari ini, banyak wanita yang berani dan cemerlang berada dalam kemajuan sains dan teknologi. Pelopor ini berdiri di bahu gergasi: saintis wanita dari semalam yang mengatasi halangan yang lebih besar dan mengubah dunia. Untuk menghormati Bulan Sejarah Wanita, mari kita meraikan lima wanita sains yang jahat.

Maria Sibylla Merian

Maria Sibylla Merian (1647-1717) mendukung dirinya dan keluarganya dengan mengajar anak perempuan keluarga Jerman yang kaya cara menggambar, kerana ia memberi dia akses ke kebun mereka - dan bug di dalamnya. Buku pertamanya, sebuah risalah berjilid dua pada ulat, menyangkal idea popular bahawa serangga muncul secara spontan dari lumpur. Beberapa tahun kemudian, dia menjual 255 lukisan sehingga dia dapat membawa anak perempuannya ke Suriname, di mana mereka menghabiskan dua tahun membuat katalog hidupan liar - 150 tahun sebelum Charles Darwin mendapat ideanya.

Mary G. Ross

Mary G. Ross (1908–2008), cucu perempuan dari Ketua Cherokee John Ross, mengajar matematik dan sains sekolah menengah di Oklahoma semasa Depresi. Semasa Perang Dunia II, dia mendapatkan pekerjaan di Lockheed Aircraft Corporation (sekarang Lockheed Martin), yang mempekerjakan wanita hanya kerana begitu banyak lelaki yang berkhidmat dalam tentera (fikir, Rosie the Riveter). Tidak lama kemudian, dia dinaikkan pangkat ke Skunk Works, jabatan projek lanjutan dan rahsia yang terkenal sekarang. Selain merancang sistem pertahanan peluru berpandu anti-balistik, dia juga mengerjakan roket yang digunakan dalam program angkasa Apollo. Salah satu projek terbesarnya ialah Buku Panduan Penerbangan Planet NASA, mengenai perjalanan angkasa ke Marikh dan Venus.

Chien-Shiung Wu

Chien-Shiung Wu (1912-1997), yang dikenal sebagai "Chinese Madame Curie", mulai belajar lulus dalam bidang fizik di China, pindah ke AS, dan menolak kesempatan untuk belajar di University of Michigan kerana wanita tidak diizinkan untuk menggunakan pintu depan di sana. Dia menamatkan Ph.D. di Caltech, disewa di Princeton dan Columbia, dan membantu memperbaiki reaktor nuklear yang tidak berfungsi di sepanjang jalan. Dia bekerja dengan dua ahli fizik yang memenangi Hadiah Nobel, walaupun dia tidak dinamakan dalam anugerah tersebut. Seiring berjalannya waktu, dia terlibat dalam politik, terutama isu diskriminasi gender. "Saya tertanya-tanya," katanya semasa kuliah di MIT, "adakah atom dan inti kecil, atau simbol matematik, atau molekul DNA, mempunyai keutamaan untuk rawatan maskulin atau feminin."

Hedy Lamarr

Hedy Lamarr (1914-2000) diketahui oleh kebanyakan orang sebagai bintang filem yang memerintah layar perak pada tahun 1930-an dan 40-an, tetapi itu hanya sebahagian dari kisahnya. Dilahirkan sebagai Yahudi di Vienna, dia membantu ibunya melarikan diri dari Austria. Selepas perkahwinan yang pendek dan tidak bahagia dengan seorang peniaga senjata, dia ditemui oleh Louis Mayer, yang memindahkannya ke Hollywood dan menagihnya sebagai "wanita paling cantik di dunia." Dia bosan dengan peranan yang diberikan kepadanya, jadi pada waktu luang dia beralih ke penemuan. Pada tahun 1941, dia merancang teknologi yang membuat kapal selam terus berjalan dan masih digunakan dalam Bluetooth hari ini - dan muncul dalam tiga filem blockbuster!

Erna Hoover

Erna Hoover yang berusia sembilan puluh tahun (lahir pada tahun 1926) diilhami untuk menjadi saintis sebagai seorang gadis ketika dia membaca biografi Marie Curie, tetapi itu tidak menghalangnya untuk mempelajari falsafah dan sejarah klasik dan abad pertengahan di kolej. Dia bekerja sebagai profesor falsafah selama beberapa tahun dan kemudian bergabung dengan Bell Labs. Semasa dia di hospital pulih dari melahirkan anak perempuannya yang kedua, dia mempunyai idea tentang cara mengomputerkan pertukaran telefon agar orang yang berusaha membuat panggilan tidak mendengar "semua litar sibuk." Dia mendapat salah satu paten perisian pertama untuknya - dan teknologinya masih digunakan hingga kini.